Inilah Negara Bhutan Dengan Tradisinya Berburu Gadis Ditengah Malam | 7 Fakta dan Sejarah Bhutan

Anti-rekod abad ini dalam tenis Rusia. Gadis apa yang berlaku?

Di antara 32 pemain tenis terbaik di Wimbledon-2019, tidak ada seorang pun wanita Rusia. Kejohanan Grand Slam hanya berlangsung selama empat hari, dan peminat Rusia sudah kehilangan peluang untuk khawatir dengan mereka di perseorangan wanita. Nampaknya ini tidak berlaku sejak sekian lama, dan statistik mengesahkan ini. Kali sebelumnya, semua wanita Rusia tersingkir dari perjuangan merebut gelaran di pertandingan Grand Slam hingga pusingan ketiga pada abad yang lalu.

Kemudian, pada tahun 2000, tenis wanita Rusia berada di ambang kejayaan besar. Adakah Wimbledon-2019, yang tidak berjaya untuk gadis-gadis kita, menjadi simbol akhir era keemasan?

Atau adakah ini hanya kemalangan yang tidak disengajakan dan orang Rusia akan segera menguasai kejohanan besar lagi, menakutkan pesaing mereka?

Anti-rekod abad ini dalam tenis Rusia. Gadis apa yang berlaku?

10 alasan untuk menonton Wimbledon

Atap kedua, kembalinya Sharapova dan Murray, kegemaran Djokovic, Federer dan Nadal, serta percubaan anak muda untuk memindahkan mereka.

Keseluruhan palet kekalahan

Terdapat 11 pemain tenis Rusia dalam undian utama Wimbledon. Hanya AS yang mendapat perwakilan yang lebih luas - 19 atlet. Memandangkan hanya Daria Kasatkina yang berada di antara 32 unggulan, tidak ada alasan untuk mengharapkan kemajuan besar wanita Rusia di grid. Walaupun begitu, penyertaan beberapa pemain tenis berpengalaman dan bergelar dalam kejohanan sekaligus membolehkan para peminat berharap bahawa sekurang-kurangnya satu atlet yang mengibarkan bendera Rusia akan mencapai sekurang-kurangnya minggu kedua.

Empat wanita Rusia berjaya mengatasi halangan pusingan pertama, tetapi Kasatkina, Svetlana Kuznetsova, dan Anastasia Pavlyuchenkova tidak termasuk di antara mereka. Yang paling sensasi dan gema adalah kekalahan Maria Sharapova dari raket ke-88 dunia, wanita Perancis Pauline Parmentier. Juara Wimbledon yang berusia 15 tahun itu seri dua kali dari kemenangan, tetapi akhirnya menolak untuk meneruskan pertarungan kerana kecederaan, kalah 0: 5 pada set ketiga.

Anti-rekod abad ini dalam tenis Rusia. Gadis apa yang berlaku?

Sakit untuk menonton. Maria Sharapova menamatkan perlawanan yang hampir dimenangi lebih awal daripada jadual

Pada set ketiga, dia hanya meninggalkan gelanggang.

Pada babak kedua, dalam semua pertandingan dengan penyertaan orang Rusia, lawan mereka dianggap favorit. Margarita Gasparyan mendekati penolakan ramalan tersebut. Muscovite bermain hebat melawan raket kelapan dunia, Elina Svitolina dari Ukraine, tetapi kejang yang timbul pada permainan kedua memaksanya untuk berhenti berjuang lebih awal dari jadual. Oleh itu, setelah tiga hari bermain, satu-satunya harapan Rusia di Wimbledon wanita adalah Varvara Flink, yang masuk dalam undian utama melalui kualifikasi, tetapi Vara tidak berjaya menentang sesuatu terhadap Julia Görges Jerman yang kuat.

Siri dari abad yang lalu

Baru-baru ini, tenis wanita Rusia senang dengan kemenangan besar tidak seperti sebelumnya. Tetapi tidak ada seorang pun wanita Rusia yang dapat memenangi dua perlawanan di kejohanan Grand Slam sejak sekian lama. Lebih tepat lagi - 19 tahun! Di Roland Garros 2000 andasembilan wanita Rusia berjalan. Elena Dementieva dan Anna Kournikova berjaya mara ke pusingan kedua, tetapi juara Olimpik masa depan menarik diri, dan Kournikova kalah dari Austria Sylvia Plischka.

Sejak itu, sekurang-kurangnya seorang pemain tenis Rusia telah menjadi peserta dalam pusingan ketiga pertandingan Grand Slam untuk 76 kejohanan. ... Lapan dari mereka berakhir dengan kemenangan atlet kami. Enam kali pada pusingan ketiga, hanya satu wanita Rusia yang kekal di grid - empat kali ini berlaku di Wimbledon dan dua kali di Terbuka Australia.

Menantikan kenaikan baru?

Jelas bahawa masing-masing dari 11 peserta Rusia Wimbledon menyebabkan kekalahan mereka. Seseorang dicegah oleh kecederaan, ada yang sekarang jauh dari tahap optimum, dan ada yang belum dibenarkan bersaing dengan pemain teratas kerana perbezaan kelas. Pakar harus melakukan analisis yang serius mengenai situasi ini, dan terlalu awal untuk membuat kesimpulan berdasarkan satu kejohanan yang tidak berjaya. Di samping itu, ia adalah Wimbledon yang selalu dianggap sebagai helmet paling berjaya untuk Rusia.

Tidak peduli betapa sedihnya, tidak ada seorang pun pemain tenis di Rusia yang kini menunjukkan hasil yang tinggi secara konsisten. Hanya Daria Kasatkina yang berada di kedudukan 30 teratas WTA, yang, setelah kegagalannya di Wimbledon, akan turun ke peringkat 40 teratas. Ada kemungkinan bahawa di Terbuka AS tidak akan ada wanita Rusia yang unggul sama sekali. Beberapa tahun yang lalu, nampaknya tidak realistik.

Kami hanya berharap tenis wanita Rusia dapat bertahan dari kemelesetan dan kembali ke puncaknya berkat pahlawan baru. Seperti Karen Khachanov dan Daniil Medvedev pada lelaki.

Totally Spies! The Movie

Catatan sebelumnya Kiryos boleh melumpuhkan seseorang. Pukulan berbahaya dari skandal Australia
Catatan seterusnya Amerika membuka jalan untuk Serena, mengalahkan juara tahun lalu