Anak 7 Tahun Ini Larinya Gak Terkejar! Orang-orang Menjulukinya Bocah Tercepat di Dunia

8 wanita terpantas berkhidmat di dunia

Championship.com telah membincangkan mengenai pengarang servis terpantas dalam tenis lelaki . Giliran telah tiba untuk membincangkan mengenai pemegang rekod dalam kategori wanita. Sekiranya lelaki mempunyai tujuh daripada lapan rekod yang ditetapkan pada abad baru, maka pada wanita, keseluruhan lapan terdiri dari babak dari sampel tahun 2007 dan kemudian. Pertama, ini disebabkan oleh fakta bahawa sebelum ini, kaunter khas tidak selalu dipasang, dan kedua, pada abad ke-21, gadis-gadis menjadi lebih atletik, dan kekuatan pukulan meningkat dengan sewajarnya.

Venus Williams (Amerika Syarikat) ) - 207.6 km / j. Zurich 2008

Dengan Venus Williams dimulakan era baru tenis wanita - power tennis. Venus, dan beberapa tahun kemudian, saudaranya Serena menyerahkan semua idea mengenai kekuatan yang dapat dilakukan oleh wakil seks yang lebih adil. Williams Sr selalu mendapat servis hebat, dan dia mencatat rekod laju di Zurich pada tahun 2008. Anehnya, Venus memegang rekod untuk servis terpantas dalam tiga kejohanan Grand Slam - Roland Garros (rekod ditetapkan pada tahun 2010), Wimbledon (2008) dan Terbuka AS (2007).

Serena Williams (Amerika Syarikat) - 207.0 km / j. Terbuka Australia-2013

Dan pada kejohanan Grand Slam keempat - Terbuka Australia - Serena memegang rekod. Dari segi kelajuan penyampaian, kedua saudari selalu berada di tahap yang sama, tetapi, tentu saja, Williams yang lebih muda mempunyai servis yang lebih berbahaya dan stabil. Namun, selama bertahun-tahun, Serena hanya meningkatkan elemen ini. Pada separuh akhir Wimbledon-2012, dia mengulangi catatan Kaia Kanepi untuk jumlah as dalam satu perlawanan - 24. Dalam kejohanan yang sama, pada pusingan ketiga, Serena melengkapkan 23 lulus. Williams Jr dalam senarai ini juga mendapat dua lapan.

Julia Görges (Jerman) - 203.0 km / j. Roland Garros 2012

Persembahan saudara perempuan Williams sudah bertahun-tahun tidak dapat dicapai oleh orang lain. Sudah tentu, penghujahan mereka tidak akan tersesat dalam lawatan lelaki. Sebagai contoh, tukang seperti Tomas Berdych dan Juan Martin del Potro berada kurang dari 20 km / jam di hadapan saudari. Tepat 4 km / j di belakang Serena adalah Julia Görges . Julia baru berusia 24 tahun, dan dengan Williams mencatat rekod mereka pada usia yang lebih matang, kemajuan baru dapat diharapkan dari wanita Jerman dari segi kepantasan melayani. Setakat ini, Görges jelas tidak mengungkapkan potensinya - dalam kariernya hanya ada dua gelaran, tidak satu pun keluar ke suku akhir dengan topi keledar dan hanya satu kejayaan penting dalam pertandingan Premier - semifinal di Madrid pada tahun 2011.

Brenda Schultz -Maccarthy (Belanda) - 202.7 km / j. Indian Wells 2007

Schultz-McCarthy dianggap sebagai pemain tenis paling kuat berkhidmat pada awal hingga pertengahan 90-an sebelum saudara Williams. Selama tujuh tahun, dia memegang rekod kelajuan. Nampaknya servis paling kuat akan tetap menjadi hasil di Wimbledon 1997 - 197 km / j. Tetapi pada tahun 2007, jumlah ini melebihi jumlah ini. Penasaran bahawa pada musim 2006, dalam kelayakan kejohanan di Cincinnati, dia bahkan mengajukan dengan kecepatan 209 km / jam, yaitu, secara resmi dia adalah pemiliksuapan yang kuat, tetapi hanya petunjuk di grid utama yang diambil kira secara rasmi.

Sabina Lisicki (Jerman) - 201.2 km / j. Stanford 2011

Sabina Lisicki, seperti Schultz-McCarthy, memfailkan dengan kecepatan 209 km / jam. Itu pada Kejohanan Bali 2009, tetapi angka ini juga tidak dikenali oleh WTA. Pada masa ini, Sabina hanya menduduki tempat kelima dalam peringkat kelajuan, walaupun, tentu saja, dari segi potensi, dia memiliki setiap kesempatan untuk secara resmi mengatasi saudara perempuan Williams. Ramai pakar percaya bahawa Sabina yang mempunyai servis terbaik kedua selepas Serena. Di Wimbledon, di mana elemen ini sangat penting, Lisicki meraih kejayaan besar - dua suku akhir, separuh akhir dan final pada tahun 2013. Tidak ada kejohanan Grand Slam lain, dia bahkan mara ke suku akhir.

Anna-Lena Grönefeld (Jerman) - 201.1 km / j. Indian Wells 2009

Seorang wanita Jerman yang lain, Anna-Lena Grönefeld, mempunyai gambaran yang berlawanan. Dia sama sekali tidak pernah ke Wimbledon pada pusingan kedua. Kami hanya bercakap mengenai perseorangan, dalam pasangan dia dua kali di separuh akhir, termasuk tahun ini. Anna-Lena dengan lantang menyatakan dirinya pada pertengahan tahun 2000-an, tetapi kemudian terdapat kemelesetan dalam kariernya, ada kecederaan, dan dia bahkan berehat dari persembahan dari Ogos 2007 hingga Mei 2008. Dia kini fokus pada beregu. Bersama Kveta Peschke, Gronefeld mara ke tiga final musim ini.

Ana Ivanovic (Serbia) - 201.0 km / j. Roland Garros-2007

Walaupun salah satu angka rekor, servis Ivanovic hampir tidak dapat disebut sebagai kad trufnya. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Ana mengalami masalah dengan melemparkan bola, yang membawa, antara lain, kepada sejumlah besar kesalahan berganda. Pada musim 2013, terdapat pergeseran positif, tetapi sejauh ini masih mustahil untuk menyebut penghantaran Serbia stabil. Kejayaan utamanya dikaitkan dengan Roland Garros - dia berada di suku akhir pada tahun 2005, dua tahun kemudian - di final, dan setahun kemudian dia memperoleh satu-satunya kemenangan di kejohanan Grand Slam ketika ini.

Christina Mladenovic (Perancis) - 200.0 km / j. Roland Garros-2009

Dari segi usia, Christina Mladenovic yang berusia 20 tahun mempunyai prospek yang paling besar. Dia mencipta rekod pada usia 16 tahun. Sejauh ini, wanita Perancis hanya berbeza dalam beregu: dalam beregu campuran dalam dua kejohanan berturut-turut, dia mara ke final, dan memenangi gelaran di Wimbledon. Dia mempunyai enam gelaran dan suku akhir Roland Garros musim ini.

rapper tercepat di dunia

Catatan sebelumnya Tsibulkova mendapat kekalahan di Sydney
Catatan seterusnya "Saya tidak menyangka pemotretan itu akan menimbulkan reaksi seperti itu"