Pdt. Pipi Agus Dhali - BIARKAN MEREKA MELIHATNYA, 11 AGUSTUS 2019

Pemisahan dan perjumpaan 2015

Pemain tenis Amerika yang terkenal Billie Jean King pernah mengakui bahawa dia senang mengikuti semua generasi juara dan kecewa apabila atlet hebat mengakhiri karier mereka. Menyimpulkan hasil musim ini, kami sarankan menarik kembali pemain tenis yang memutuskan untuk mengakhiri karier sukan mereka pada tahun 2015, dan melihat mereka yang kembali ke jelajah profesional selepas rehat.

Pennetta: Kemenangan datang ketika tidak lagi diharapkan

Flavia Pennetta yang berusia 33 tahun selama 16 musim dalam jelajah tenis profesional, dia memperjuangkan gelaran Grand Slam sebanyak 49 kali dan akhirnya, sampai ke final Terbuka AS, bahkan sebelum memasuki gelanggang, dia memutuskan bahawa dia akan menjadi jurusan terakhir tanpa mengira hasilnya. Mungkin ini adalah pemergian paling kuat dan paling mencolok tahun ini - final Itali pertama di Terbuka AS, piala yang ditunggu-tunggu untuk peringkat ini untuk Pennetta sendiri, barisan kelapan senarai penilaian WTA pada akhir musim (yang terbaik untuknya) - dan akhir kariernya.

Setiap pemain tenis ingin memenangi Grand Slam, satu-satunya kebenaran adalah bahawa tidak semua orang diberikan, - kata Flavia. - Saya bermimpi mengenainya, tetapi saya juga tidak dapat berfikir bahawa suatu hari nanti akan menjadi kenyataan. Kemenangan datang ketika saya tidak lagi mengharapkannya. Mungkin ini adalah keseluruhan rahsia. Kerana apabila anda menginginkannya terlalu banyak dan menunggu, anda terlalu banyak menggulung - dan tidak ada yang menimpanya. Tetapi kita manusia, kita dibuat seperti itu.

Sejak pengumumannya, pemenang 11 kali kejohanan WTA telah menganalisis kenaikan tenisnya lebih dari sekali. Jalannya memang sukar: pada usia 18 tahun, ketika dia melakukan lawatan profesional, dia didiagnosis dengan demam kepialu. Pada tahun 2006, dia menjalani pembedahan pergelangan tangan. Untuk sebahagian besar musim berikutnya, Flavia pulih dari kecederaan dan memperbaiki hati yang patah setelah dikalahkan di bahagian peribadi. Pada tahun 2012, masalah pergelangan tangan mengetepikan pemain Itali itu dari permainan lagi selama sembilan bulan.

Apa yang menyebabkan saya membuat keputusan? Saya hanya bosan dengan pertandingan mingguan di mana anda mesti marah di gelanggang setiap masa. Sekiranya tidak ada semangat, maka untuk apa? - cuba menjelaskan perasaannya kepada Pennett.

Namun, baru-baru ini, dia tidak menolak dengan pasti bahawa dia akan kembali ke pengadilan untuk waktu yang singkat untuk bersaing untuk negaranya di Sukan Olimpik di Rio de Janeiro.

Ikan: Kehidupan Baru Bermula

Pemain tenis Amerika Murdie Fish , pemegang enam gelaran ATP, tahun ini mengumumkan persaraannya dari karier profesionalnya, dan di ruangan untuk The Players ' Tribune melihat jalan terang dalam tenis: Walaupun pada usia 27 tahun, saya menyedari bahawa saya mempunyai sesuatu yang boleh dibanggakan: pingat perak di Sukan Olimpik di Athens, bahkan beberapa keputusan di kejohanan Grand Slam, perjalanan di seluruh dunia - secara umum, kehidupan berjaya. Tetapi saya menyedari bahawa saya belum mengatakan semuanya dalam sukan. Kemudian saya mula bekerja lebih keras: saya mengubah diet, gaya hidup dan kehilangan 13.5 kilogram.

Pemain tenis yang bersara pada tahun 2015:

Murdie Fish (AS)
Jarkko Nieminen (Finlandia)
Robin Söderling (Sweden)
Michael Russell (AS)
Robbie Ginepri (AS)
Ryan Sweeting (Amerika Syarikat)
Wayne Odesnik (Amerika Syarikat)
Florent Serra (Perancis)
Jan Gayek (Republik Czech)
Eduardo Schwank (Argentina)
Michael Lammer (Switzerland)
Danay Udomchoke (Thailand)

2010-2011 membuahkan hasil: kemenangan ke atas pemain tenis kelas tinggi, gelaran baru, hasil terbaik di Roland Garros dan Wimbledon. Saya masuk ke 10 teratas untuk pertama kalinya, beberapa lelaki, salah satu dari beratus-ratus yang lain, akhirnya mencapai golongan elit, mereka mula berminat dengan saya! - tulis Murdie Fish.

Tetapi tidak semuanya gembira, orang Amerika juga berkongsi pengalamannya: pertama - takut tidak mencapai lebih banyak atau tidak menjaga bar tinggi, kedua - aritmia jantung. Hati saya menjadi gila, mula berdegup kencang, saya tidak dapat menghentikannya. Saya mula menghadapi masalah untuk tidur. Seseorang yang kadang-kadang suka berjauhan dengan orang yang tidak dikenali dan terbiasa melakukan segala-galanya sendiri sekarang takut untuk bersendirian. Semua ini mengakibatkan serangan panik, kemurungan dan masalah psikologi.

Tetapi saya masih bermain dengan baik. Dan ironinya, masalah ini tidak ada di gelanggang semasa perlawanan. Tetapi mereka berlaku. Pada tahun 2012 di US Open semasa perlawanan malam pusingan ketiga menentang Gilles Simon. Ketika Fish dan isterinya pergi ke pertarungan seterusnya melawan Roger Federer, dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena di hatinya. Mengakui segalanya kepada isterinya, Murdie tidak berhenti berfikir, menggenggam kepalanya di tangannya: Ya Tuhan, sungguh saya tidak akan bermain perlawanan INI.

Permainan itu tidak, kesihatan ternyata menjadi lebih penting. Setelah menjalani pembedahan jantung, atlet Amerika itu keluar di gelanggang lebih dari satu kali, walaupun dia tidak dapat mencapai ketinggian sebelumnya, jadi dia memutuskan untuk mengakhiri kariernya. Dia mengakhiri kolumnya dengan kata-kata ini: Saya menulis supaya orang tahu bahawa kelemahan itu normal. Saya berusia 34 tahun, dan saya tidak pernah lebih baik daripada bermain tenis, saya tidak pernah dapat melakukan apa-apa. Tetapi sekarang saya mempunyai kemenangan lain, jika saya tidak memikirkan hati saya sekurang-kurangnya sekali sehari, ini sudah menjadi pencapaian. Untuk perkara seperti itu, tidak ada kejohanan dengan suku akhir, separuh akhir atau final ... Sukan ini berakhir dengan keputusan. Dan kehidupan terus berjalan. Saya, saya harap, baru bermula.

Pervak: Tenis adalah pentas dalam hidup

Pemain tenis Rusia berusia 24 tahun, pemenang satu gelaran WTA dan sembilan piala ITF dalam perseorangan Ksenia Pervak Saya memutuskan untuk mengungkapkan semua emosi dan sensasi yang terkumpul dalam beberapa tahun kebelakangan ini di ruangan penulis di Kejuaraan, dan pada masa yang sama memberitahu tentang keputusan untuk menghentikan kerjaya pemain tenis.

Sangat sukar untuk membuat keputusan ini untuk mana-mana pemain tenis, setelah semua, inilah yang anda jalani sepanjang usia sedar anda, inilah yang anda tahu yang paling baik, atau hanya ini dan anda boleh ... Sebenarnya, jalan tenis saya menarik, saya ada sesuatu yang perlu diingat: junior Australia, berjaya Wimbledon-2011, kemenangan di Tashkent , beberapa final, beberapa kemenangan ke atas 10 pemain teratas. Semua ini akan kekal dengan saya, saya tidak akan pernah melupakannya.

Ksenia optimis akan masa depan dan merasakan tenndan sebagai pentas kehidupan, yang dia ceritakan ketika dia mengunjungi edisi Kejuaraan.

Raymond: Nampaknya tidak akan pernah berakhir

Senarai mereka yang menamatkan karier mereka pada tahun 2015 juga termasuk Lisa Raymond , Amerika 42 tahun, yang berjaya mengumpulkan karier Grand Slam sebagai pasangan. Secara keseluruhan, dia memenangi 79 gelaran WTA dalam kategori ini, pingat gangsa di Olimpik London dan berada di barisan pertama peringkat dunia. Sepertinya tidak akan pernah berakhir, ”komentar Raymond pada pertandingan terakhirnya.

Pemain tenis yang telah bersara pada tahun 2015:

Ksenia Pervak ​​(Rusia)
Flavia Pennetta (Itali)
Lisa Raymond (Amerika Syarikat)
Chanel Schepers (Afrika Selatan)
Yvonne Moisburger (Austria), Patricia Mayr-Ahleitner (Austria), Natalie Grandin (Afrika Selatan), Julie Kuan (Perancis)
Marta Domakhovska (Poland)

В Pada pusingan 1 Terbuka AS di gelanggang 6, dia menggandingkan Madison Keys menentang duo Laura Robson / Kirsten Flipkens. Bola melintasi jaring berkali-kali, ada banyak peluang untuk menjaringkan mata terakhir dari pukulan depan, pukulan pukulan pukulan ke belakang atau merebut inisiatif dan bermain dari udara. Undian berlangsung selama-lamanya. Permainan. Tetapkan. Perlawanan, - akhirnya mengakhiri pengadil.

Raymond dan Keys kalah dalam pertemuan ini - dengan itu mengakhiri karier panjang dan beraksi dalam permainan ratu beregu. Air mata mengalir dari matanya, semua orang yang menuju ke bilik persalinan tidak berhenti mengucapkan tahniah kepadanya. Lisa Raymond kemudian mengakui: Saya seorang yang sangat emosional, dan semua kata-kata yang mereka katakan itu menyentuh dan menyenangkan. Sikap ini sangat bermakna bagi saya.

Secara kebetulan dan kerana nasib yang licik, pertandingan ini bukan yang terakhir dalam kariernya, wakil WTA segera mengumumkan bahawa Sara Errani / Fabio Fognini membintangi double mix, jadi mereka sebagai pengganti dengan Jamie Murray segera ke mahkamah. Saya terpaksa mengesat air mata dan mengambil raket di tangan saya semula setelah tiga jam. Perlawanan dimenangi. Lagipun saya seorang profesional, "kata Raymond kemudian.

Kembali ke gelanggang

Seseorang selesai menulis bab kehidupan tenis mereka dan membalik halaman, mengambil pena nasib untuk menantikan inspirasi untuk yang baru pencapaian, yang lain memutuskan untuk sedikit membetulkan sejarah dalam sukan, menggantikan elipsis falsafah, yang pernah ditinggalkan dalam buku ini, dengan skrip baru.

Pemain tenis Croatia Iva Majoli , pemenang Roland Garros pada tahun 1997, yang menyelesaikan kerjaya pada tahun 2010, pergi ke gelanggang untuk tampil bersama dengan Anastasia Bukhanko dari Rusia di Kremlin Cup. Tetapi kemudian, atlet itu mengakui bahawa ini sama sekali tidak akan kembali: Saya tidak merancang untuk tampil lagi dalam lawatan itu, hanya seronok bermain bersama teman wanita saya.

Bekas raket pertama dunia Amerika Andy Roddick juga tampil di kejohanan tahun ini. Mereka bermain dengan Murdie Fish di Atlanta. Andy mengatakan bahawa itu adalah yang paling kecil yang dapat dia lakukan untuk rakan yang akan bersara. Saya ingin menjerit dari setiap bumbung bangunan tinggi mengenai apa yang Murdie lalui dan apa yang dia capai. Menjelang Roddick hbergurau: Saya berasa seperti kanak-kanak yang sudah terlalu tua untuk pergi ke disko sekolah.

14 tahun selepas persaraan rasmi, Ukraine Andrey Medvedev , bekas raket dunia keempat, pemenang 11 Kejohanan ATP, mengambil bahagian dalam futures beregu di Turki bersama-sama dengan Bogdan Didenko yang berusia 18 tahun. Dia sendiri menjelaskan ini dengan keinginan untuk mengekalkan bentuk fizikal dan bertambah baik sebagai pelatih. Hari ini adalah permulaan percubaan. Kami kalah. Akan kembali ke mahkamah pada bulan Februari lebih bersedia dan bermotivasi.

Pemain tenis yang kembali tenis pada tahun 2015:

Iva Majoli (Croatia), Andrey Medvedev (Ukraine), Andy Roddick (Amerika Syarikat), Patti Schnyder (Switzerland)

Maria-Jose Martinez-Sanchez (Sepanyol)
Catalin Marosi (Hungaria)
Anastasia Sevastova (Latvia)
Amra Sadikovich (Switzerland)

Di antara mereka yang telah mengambil masa lama untuk menyebut raket bekas ketujuh dunia Swiss Patti Schnyder . Atlet itu mengumumkan persaraannya pada tahun 2011: Nampaknya sudah tiba masanya untuk mengakhiri bab hidup saya yang indah ini. Ini adalah keputusan yang sangat emosional, saya bangga dengan semua momen karier saya, dan saya bersyukur kerana mereka dan saya dapat berkongsi semua kegembiraan ini dengan peminat di seluruh dunia dan dengan juara dan legenda sejati selama beberapa dekad. Pada usia 37 tahun, setelah kelahiran anak perempuannya, Patty memutuskan untuk mengambil raket itu lagi dan keluar di gelanggang. Pemilik 11 gelaran WTA tahun ini bermain tujuh kejohanan peringkat ITF dan memenangi trofi pemain tunggal di Prague.

Kembalinya Anastasia Sevastova telah dicalonkan untuk Return of the Year dalam anugerah WTA. Pada tahun 2013, atlet Latvia mengumumkan persaraannya dari sukan ini kerana kecederaan yang menemaninya selama tiga musim. Tetapi setelah beberapa tahun, dia menemukan kekuatan dan peluang untuk kembali ke pencapaian baru dalam tenis. Dalam temu bual dengan Championship, Anastasia berbicara mengenai kejayaannya musim ini dan apa yang dilakukannya di luar gelanggang. Atlet berusia 25 tahun itu tidak tahu bagaimana kembalinya ke sukan ini, namun, tahun ini dia membawa tujuh kemenangan di kejohanan ITF (empat perseorangan dan tiga berpasangan), suku akhir di Moscow di Piala Kremlin, dalam perjalanan ke mana dia mengalahkan Karolina Plishkova.

Untuk siapa 2016 akan menjadi yang terakhir

Lleyton Hewitt dan Robert Vinci merancang untuk menambahkan beberapa baris lagi dari 2016 ke babak tenis mereka, tetapi para atlet sudah mengumumkan bahawa musim akan datang adalah yang terakhir.

Bekas pemain nombor satu perseorangan dunia lelaki ATP Australia Lleyton Hewitt mengatakan bahawa dia ingin secara rasmi mengakhiri kariernya di kejohanan ulang tahun ke-20 untuk dirinya sendiri Terbuka Australia. Dalam temu bual, dia berkongsi rancangannya untuk masa depan, bahawa dia hanya ingin bersama keluarganya. Akhirnya, anda tidak perlu memikirkan latihan berterusan dan menjaga kecergasan fizikal, anda tidak perlu mengatur jam penggera lebih awal untuk pergi ke gimnasium, anda hanya boleh tinggal di rumah, berehat sedikit dan meluangkan masa anda.

Bahasa Itali Roberta Vinci memutuskan untuk meninggalkan tenisdan selepas rakan dan rakan senegaranya Flavia Pennetta. Musim depan adalah yang terakhir, ”kata Vinci pada sidang media di Zhuhai. Saya tidak lagi muda dan tidak mahu bermain lebih banyak lagi. Kerjaya saya disertai dengan kejayaan besar, kemenangan cerah, tetapi kadang-kadang tiba masanya untuk mengubah sesuatu. Sudah tiba masanya untuk berhenti.

4 September 2016 - Bukan Aku yang Menentukan, Tapi Dia

Catatan sebelumnya Idola pahlawan tenis
Catatan seterusnya Federer akan menyumbang tanah untuk Sukan Olimpik