Words at War: Who Dare To Live / Here Is Your War / To All Hands

Kegagalan Rusia di Paris. Mereka tentu tidak mengharapkannya dari Medvedev

Masters di Paris adalah kejohanan berkala terakhir musim ini, selain daripada pencabar dan juga pertandingan peringkat rendah. Dalam kalendar tenis utama, selepas dia hanya kejohanan terakhir untuk belia (di bawah 21 tahun), Kejuaraan Akhir ATP untuk lapan teratas dan Piala Davis kekal. Oleh itu, peserta terakhir dalam Kejuaraan Akhir ditentukan di Paris. Kini enam orang yang layak sudah dikenali - ini adalah Tiga Besar (Rafael Nadal , Novak Djokovic dan Roger Federer ), Daniil Medvedev , Tim Dominic dan Stefanos Tsitsipas . Daniil dan Stefanos akan bermain di sana untuk pertama kalinya, Tim telah dipilih untuk kali ke-4 berturut-turut, tetapi tidak ada yang dapat dikatakan mengenai pengalaman dan regu Troika. kalah, menembusi rentak enam finalnya, yang bermula selepas Wimbledon (dan dalam perlawanan pembukaan kejohanan, dia tidak mengalami kerugian selepas Stuttgart). Sangat menarik bahawa di sana dia kalah dari pemain Perancis, Luc Puy, sebelum itu di babak pertama Roland Garros kalah dari rakan senegaranya, Pierre-Hugues Herbert, dan sekarang dia sekali lagi gagal mengatasi pemain Perancis - Jeremy Chardy. Sudah tentu, ini tidak bermaksud bahawa Medvedev selalu bermain buruk dengan pemain tenis Perancis (walaupun Pui memimpinnya dalam pertemuan peribadi dengan skor 4-1) - hanya fakta statistik, tidak lebih dari itu.

Kegagalan Rusia di Paris. Mereka tentu tidak mengharapkannya dari Medvedev

Medvedev kini menjadi yang terbaik di dunia. Inilah realiti

Daniel memenangi Masters kedua berturut-turut di Shanghai dan menewaskan Roger Federer dalam perlumbaan kejuaraan.

Dan Daniel bermain dengan buruk di sini, tidak menunjukkan separuh dari apa yang dia mampu ... Sukar untuk mengatakan apa yang menjadi sebab utama - keletihan yang terkumpul sejak beberapa bulan kebelakangan, sedikit kehilangan nada bermain (mungkin hantaran Vienna menjadi tidak perlu), memandang rendah lawan, hanya penurunan bentuk. Medvedev melakukan banyak kesalahan yang luar biasa, dan dalam set penentu tidak dapat merealisasikan salah satu daripada sembilan titik penembusan, sementara Chardy berjaya menggunakan salah satu dari dua peluangnya. Dalam kejohanan baru-baru ini, pemain Rusia dibezakan dengan permainan bola yang sangat baik, jadi statistik seperti itu juga tidak biasa. Namun, Jeremy berkhidmat hebat di hampir semua titik rehat.

Tidak semestinya tidak ada kesimpulan yang besar dari kekalahan ini. Malah Novak Djokovic kalah awal tahun ini di Masters, dan, misalnya, Stefanos Tsitsipas baru-baru ini mengalami lima kekalahan berturut-turut. Ya, dan Medvedev sendiri selama musim ini kalah lima perlawanan berturut-turut - empat di tanah liat dan satu di rumput, yang sudah disebutkan (Puy di Stuttgart). Sungguh pelik jika Daniil sudah menjadi pemain tenis yang stabil untuk mara ke final di setiap kejohanan. Semua orang mengalami kemelesetan, dan dalam keadaan apa pun, dia sekarang adalah raket keempat di dunia. Sekarang penting bagi Medvedev untuk mendekati Kejuaraan Akhir dan, jika boleh, Piala Davis dalam keadaan baik.

Kegagalan Rusia di Paris. Mereka tentu tidak mengharapkannya dari Medvedev

Sayangnya, lebih jauh tanpa Rusia! Medvedev dan Khachanov bergabung dengan kamiEvushkam

Semua orang Rusia dikalahkan di Wimbledon. Pada pusingan ketiga, Daniil Medvedev dan Karen Khachanov beraksi dari gawang. Minggu kedua - tanpa minggu kami.

Kekalahan juara dan perjuangan untuk London

Secara umum, Masters semasa di Paris dengan cepat berakhir untuk semua pemain tenis Rusia. Andrey Rublev juga gagal mengatasi salah satu pemilik gelanggang. Dia, bagaimanapun, mempunyai saingan yang lebih terkenal - bekas raket kelima dunia Jo-Wilfried Tsonga . Pemain Perancis itu berjaya memperoleh kemenangan sukar yang sukar dalam tiga set, yang mana dia mengalahkan 20 ace. Dan Karen Khachanov , juara kejohanan tahun lalu, tewas kepada pasukan Jerman Jan-Lennard Struff dalam perlawanan pembukaannya. Setelah kehilangan mata untuk gelaran, Karen akan turun dari barisan ke-8 hingga sekurang-kurangnya ke-16. Dan, tentu saja, dia kehilangan peluang untuk layak ke London.

Kegagalan Rusia di Paris. Mereka tentu tidak mengharapkannya dari Medvedev

Paris adalah milik kita! Karen Khachanov mengikuti jejak Safin dan Davydenko

Khachanov mengalahkan empat pemain 10 teratas berturut-turut, termasuk Djokovic di final, dan menaklukkan Masters di Paris.

Ngomong-ngomong, untuk baki dua tiket setakat ini lapan pemain tenis berlaku. Kei Nishikori , yang berada dalam perlumbaan kejuaraan lebih tinggi daripada Karen, menamatkan musim lebih awal daripada jadual kerana operasi di lengannya dan, tentu saja, tersingkir dari pesaing. Juara bertahan London Alexander Zverev mempunyai kedudukan yang paling menguntungkan. Agar dia tidak lolos ke Final, Matteo Berrettini mesti mencapai sekurang-kurangnya separuh akhir, dan salah satu dari lima (Roberto Bautista-Agut, Gael Monfils, David Goffin, Fabio Fognini atau Diego Schwarzman) mesti mara akhir atau memenangi gelaran. Walaupun sekiranya kekalahan Zverev pada pusingan ketiga, penyesuaian seperti itu tidak mungkin berlaku, selain itu, hanya Roberto dan Gael yang sekarang cukup untuk final, selebihnya memerlukan kemenangan dalam kejohanan. Stan Wawrinka masih boleh sampai ke London, tetapi dia tidak dapat memintas Zverev dalam keadaan apa pun. Dengan kata lain, Alexander mungkin akan pergi ke London, tetapi Matteo, yang berada di tempat kelapan, masih belum berjuang untuk debut dalam kejohanan ini - dia mungkin tersingkir dari lapan teratas.

Catatan sebelumnya Bekas kekasih Kirios menolong Berrettini
Catatan seterusnya Bye-bye, musim-2019. Anda dahsyat. Tetapi tidak untuk semua orang