Armada - Jangan Marah Lagi (Official Music Video)

Marat Safin pergi lagi

Marat Safin, mungkin pemain tenis Rusia yang paling terang, sekali lagi menarik perhatian orang ramai. Kali ini, dia mengumumkan di laman webnya bahawa mulai saat ini musim sekarang sudah berakhir baginya Safin menjelaskan keputusan ini dengan keadaan dan persiapannya yang buruk.

Mesej ini tidak boleh disebut sebagai tidak dijangka. Sesiapa yang mengikuti petualangan Marat tahun ini hanya dapat terkejut bahawa dari semasa ke semasa dia berjaya memenangi sesuatu yang lain. Tidak kira betapa berbakatnya pemain tenis, latihan dan persiapan untuk kejohanan adalah bahagian penting dalam kehidupan setiap atlet, tidak termasuk pemain asuhan seperti Roger Federer atau Rafael Nadal.

Namun, mendaki gunung, dengan segala hormatnya sukan ekstrem seperti mendaki gunung tidak boleh dipanggil latihan tenis sepenuhnya. Tetapi di sana, di pergunungan, Safin pergi menjelang separuh akhir Piala Davis, di mana pasukan Rusia menjadi tuan rumah pasukan kebangsaan Jerman.

Setelah menunjukkan alasan rasmi untuk menolak bermain dalam perlawanan dengan kecederaan pergelangan tangan, pemimpin jangka panjang pasukan kami pergi untuk menaklukkan keenam ketinggian puncak dunia - Cho-Oyu (8 201 meter), jelas mengandaikan bahawa berjalan kaki yang mudah di lereng gunung dengan lengan yang sakit hanya akan bermanfaat.

Setelah menerbitkan surat di laman web yang sama, Marat mengatakan bahawa musim sudah berakhir, dan ingin berehat sebentar dari tenis, memahami dirinya dan memperoleh kesan baru. Peminat umum malah memetik pendapat jurulatihnya Hernan Gumi, yang memutuskan bahawa perjalanan itu akan menguntungkan atlet.

Dan sekarang Piala Davis sedang berlangsung, perjuangan sengit untuk setiap bola, dan saat ini di pergunungan Marat Safin tidak dapat berhenti memikirkan tenis, mengenai pasukan dan membuat keputusan lain. Setelah dua pendakian ke Gunung Murat - 4100 meter dan Shigar - 4700 meter, Safin tiba-tiba menyedari bahawa pendakian gunung bukan sahaja merupakan petualangan yang menarik, tetapi juga merupakan cabaran serius terhadap kemampuan fizikal seseorang, yang berkaitan dengan bahaya bagi kehidupan dan kesihatan.

Pelatih Hernan Gumi tiba tepat pada waktunya dan mengesyorkan Marat untuk kembali ke Moscow dengan telefon satelit. Pemain nombor pertama dunia tenis pertama sekali lagi mengindahkan nasihat jurulatih yang setia dan pergi ke Rusia. Setelah meluangkan masa untuk hari permainan terakhir dan mengucapkan tahniah kepada pasukan kami atas kemenangan itu, pemain tenis mengumumkan bahawa dia sekarang merasakan kekuatan untuk bermain dan mula bersiap untuk Piala Kremlin.

Peminat tenis dan peminat permainan Safin melegakan hatinya. Lagipun, setiap kali Marat mengumumkan kecederaan atau rehat, semua orang menyilangkan jari untuk bernasib baik: jika saja dia tidak meninggalkan sukan ini sepenuhnya - untuk berehat yang pantas. Dan juga Marat sendiri suka menambah bahan bakar dengan membicarakan bahawa saya mempunyai segalanya atau bagaimana mencari motivasi. Ngomong-ngomong, sangat menyenangkan bahawa Roger Federer sepertinya tidak tersiksa oleh pertanyaan seperti itu, walaupun dia bisa.

Tetapi Safin tidak berubah pikiran, dan memang ikut serta dalam Piala Kremlin. Dan sangat bernasib baik kerana dia menjadi pemenang dalam beregu bersama Dmitry Tursunov, menunjukkan bahawa dia masih ada kaitan dengan tenis dan apa yang harus dimenangi. Untuk lawatan ke Moscownirom diikuti oleh Madrid, pertandingan Masters Series. Safin tidak begitu beruntung dengan jaring, dan, setelah tewas pada pusingan pertama dari Croat Ivo Karlovic, dia keluar dari kejohanan.

Semua ini berlaku pada awal minggu, dan pada hari Khamis satu lagi pesan dari Safin mengembalikan pemerhati ke posisi sebulan yang lalu. Namun, kini niat pemain tenis itu nampak lebih pasti. Setelah berunding dengan Hernan Gumi lagi, Marat memutuskan bahawa lebih baik mengakhiri musim 2007 sekarang. Pengembaraan di pergunungan, dari mana dia sangat senang, benar-benar menjatuhkannya dari irama tenis, dan juga kehilangan tenaga. Dia belum bersedia untuk permainan penuh. Saya gembira bahawa tujuan awal musim ini adalah untuk kembali ke irama permainan yang biasa dan memulihkan komponen fizikal dan psikologi permainan. Orang Rusia itu ingin bersiap sedia untuk permulaan musim di Australia.

Sayangnya, jika anda mempercayai berita itu, Marat tidak akan dapat mengambil bahagian dalam final Piala Davis, yang akan diadakan pada awal bulan Disember di Portland. Pasukan kebangsaan Rusia sekali lagi ditinggalkan tanpa ketua tidak rasmi. Walau bagaimanapun, persoalan sejauh mana perkara ini boleh dipercayai masih terbuka. Kapten pasukan kami Shamil Tarpischev terkenal sebagai ahli strategi yang hebat, dan mungkin menyembunyikan penyertaan Safin hingga saat-saat terakhir.

Tarpischev sendiri, yang kini berada di Sepanyol, meminta penggemar dan wartawan untuk tidak membuat spekulasi mengenai topik ini: Saya tidak peduli apa yang mereka katakan. Dan tidak perlu membuat sensasi dari itu. Saya mempunyai perjanjian dengan Safin mengenai penampilannya di Piala Davis. Adakah Marat akan bermain atau tidak, akhirnya akan diketahui hanya apabila undian untuk perlawanan akhir berlangsung. Tetapi harapan utama dan bercita-cita tinggi untuk kemenangan kedua berturut-turut Rusia dalam Piala Davis adalah keutamaan yang mana, jika perlu, Safin akan dapat berubah pikiran dan kembali ke pengadilan. Sekali lagi.

NGUMPUL SAMA RAFFI AHMAD DI BALI, NAGITA HAMIL LAGI??!!

Catatan sebelumnya Philip Kohlschreiber mahu mengalahkan orang Rusia
Catatan seterusnya Vyacheslav Fetisov: Kremlin Cup adalah percutian