Napoleon's Retreat from Moscow 1812

Bagaimana Rusia kehilangan St. Terbuka Petersburg

Tidak disangka-sangka, ada berita bahawa tidak akan ada kejohanan di St Petersburg tahun ini. Naib Presiden Persekutuan Tenis Rusia (RTF), juara Olimpik-2000, pemenang dua kali kejohanan Grand Slam,

Semua St. Petersburg Terbuka dalam perseorangan:

2013 - Ernest Gulbis (Latvia).
2012 - Martin Klizan (Slovakia).
2011 - Marin Cilic (Croatia).
2010 - Mikhail Kukushkin (Kazakhstan).
2009 - Sergey Stakhovsky (Ukraine).
2008, 2007 - Andy Murray (Great Britain).
2006 - Mario Anchich (Kroasia).
2005, 1997 - Thomas Johansson (Sweden).
2004 - Mikhail Youzhny (Rusia).
2003 - Gustavo Kuerten (Brazil).
2002 - Sebastian Grosjean (Perancis).
2001, 2000 - Marat Safin (Rusia)
1999 - Mark Rosse (Switzerland).
1998 - Richard Krycek (Belanda).
1996 - Magnus Gustafsson (Sweden).
1995 - Evgeny Kafelnikov (Rusia).

raket mantan dunia Evgeny Kafelnikov meninggalkan entri mengenai perkara ini di twitternya. Malangnya, hari ini ATP akan mengumumkan bahawa SP Oren akan hilang dari kalendar dan kejohanan akan berpindah ke Tel Aviv! Sayang sekali. Namun, setelah itu, Rusia mengatakan bahawa dia bersedia untuk menyangkal maklumat yang diterima dari sumbernya sendiri, jika tidak disahkan dalam sehari.

Pada mulanya, benar-benar ada beberapa keraguan. Mereka dihangatkan oleh wakil ATP Nikola Arzani , yang mengetahui Rusia secara langsung - selama bertahun-tahun dia bekerja dengan media di Kremlin Cup, membantu mengatur wawancara. Nicola menyatakan bahawa pada masa ini tidak ada perubahan, tidak ada yang diumumkan. Kami tidak membuat spekulasi mengenai apa yang mungkin berlaku dalam seminggu atau sebulan. Benar, jelas mustahil untuk menganggap ini sebagai sanggahan - sebenarnya, Arzani hanya enggan memberi komen.

Dan berita rasmi mengesahkan maklumat Yevgeny Kafelnikov . Seperti yang diketahui, direktorat kejohanan tenis antarabangsa St. Peterburg Open memohon kepada International Association of Tennis Professionals (ATP) untuk memindahkan kejohanan itu ke Israel selama satu tahun. Pada hari Selasa, di dewan pengarah ATP di Monaco, permohonan ini telah diluluskan. Diputuskan untuk mendedikasikan kejohanan itu kepada Presiden Israel Shimon Peres , yang memberikan sumbangan besar untuk memperkuat hubungan persahabatan antara Israel dan Rusia, khususnya St. Petersburg. Pertandingan akan diadakan di Tel Aviv pada masa yang sama seperti yang dirancang - dari 15 hingga 21 September. Pemilik kejohanan tetap sama. Dana hadiah akan bernilai $ 1 juta. Pengurusan kejohanan percaya bahawa pertandingan di Israel akan menjadi platform persembahan antarabangsa yang serius untuk St. Petersburg dan Rusia.

Bagaimana Rusia kehilangan St. Terbuka Petersburg

Martin Klizan adalah pemenang kedua kejohanan

Presiden RTF Shamil Tarpishchev memberikan komen kepada Kejuaraan pada kesempatan ini . Ini bukan persoalan untuk ATP, tetapi untuk pemilik kejohanan. Menurut maklumat saya, mereka memindahkan pertandingan dari St.PPetersburg ke Tel Aviv. Faktanya ialah pemilik mempunyai lesen untuk pertandingan ATP kategori tertentu, dan mereka dapat menjualnya di mana sahaja mereka mahu. Saya tidak tahu secara terperinci apa yang berlaku di sana - ini adalah persoalan dalaman mereka, tetapi logiknya ialah mereka boleh menyewa lesen, misalnya, selama beberapa tahun, atau menjualnya sepenuhnya, kerana ini adalah kejohanan persendirian. Ya, ini adalah kerugian bagi tenis Rusia, tetapi pemilik, mungkin, pertama sekali memikirkan perniagaan. Pada akhirnya, ini adalah hak mereka. Pemilik berhak menjadi tuan rumah kejohanan di mana sahaja sekiranya mereka bersetuju dengan ATP. Secara relatif, mereka dapat menyimpan lesen, memindahkan hak kepada mereka yang lebih berminat atau membayar lebih banyak, dan dengan demikian memegangnya di negara lain.

Kami juga mempunyai pilihan seperti itu beberapa tahun yang lalu, ketika Piala Kremlin tidak ada wang. Agar tidak kehilangannya, kami ingin memberikan lesen kepada China. Mereka mungkin menghasilkan wang untuk persekutuan, kerana itu adalah keperluan penting. Anggaplah, tiba-tiba, penaja enggan membiayai atlet, dan tidak ada wang untuk kejohanan tersebut. Apa yang dilakukan oleh pemiliknya? Agar tidak kalah dalam kejohanan, dia mencari tempat untuk melampirkannya. Berkenaan dengan Piala Kremlin, selalu menjadi pusat pengembangan tenis. Ini adalah kejohanan imej yang diadakan secara berterusan sejak zaman Kesatuan Soviet. Kami bertahan kerana kami memahami bahawa jika kami kehilangan dia, maka perkembangan tenis akan merosot. Sudah ada persoalan mengenai ideologi dan kehendak pemiliknya.

Sudah tentu jenama Kremlin Cup lebih dikenali dan dipromosikan berbanding dengan St. Terbuka Petersburg. Selain itu, sejak tahun 1996, Piala Kremlin telah menyatukan kejohanan lelaki dan wanita, sementara hanya lelaki yang bermain di St. Petersburg (kami tidak akan menghitung satu kali aksi dengan Moscow Ladies Open yang diadakan di sana pada tahun 1991, jika hanya kerana nanti adalah pertandingan wanita ini menyertai Kremlin Cup). Sebaliknya, semasa zaman kegemilangannya, kejohanan St. Petersburg mengumpulkan barisan pemain yang sangat serius - terutamanya berdasarkan standard siri Antarabangsa (analog dengan kategori 250 sekarang).

Ia muncul dalam kalendar pada tahun 1995 dan pada awalnya diadakan pada musim bunga, bersamaan dengan Masters di Miami. Ia baik-baik saja - misalnya, Indian Wells bermula pada hari yang sama dengan Copenhagen. Di antara mereka yang memilih untuk tidak terbang ke Amerika Syarikat dan membuat persiapan ke Eropah untuk musim kotor adalah Evgeny Kafelnikov dan Thomas Muster , yang setahun kemudian menjadi raket pertama di dunia. Walau bagaimanapun, di St Petersburg, Austria kemudian kalah pada awal - tetapi Kafelnikov menjadi juara perseorangan dan finalis beregu. Pada tahun berikutnya, pemain Rusia menunjukkan hasil cermin - gelaran dalam beregu dan final dalam perseorangan.

Perlu segera dinyatakan perubahan pada waktu pertandingan, agar tidak kembali ke masalah ini. Selama tiga tahun ia kekal pada bulan Mac, dan pada tahun 1998 bergerak sedikit ke belakang, hingga separuh pertama bulan Februari. Pada tahun 2000, kejohanan berlangsung pada awal bulan November, tetapi musim berikutnya diadakan pada separuh kedua bulan Oktober. Tempat ini di kaLendare ternyata berjaya, dan di sana persaingan telah lama berakhir. Hanya lebih dari 10 tahun kemudian, pada tahun 2012, waktu kejohanan diubah lagi - sekarang hingga pertengahan September, setelah Terbuka AS. Ini memecahkan banyak kejuaraan Rusia (sejak 2004 hanya ada satu minggu antara Piala Kremlin dan Terbuka St. Petersburg, dan sejak 2009 pertandingan di St Petersburg bermula tepat selepas pertandingan di Moscow) dan, yang lebih penting lagi, permulaan di ibu kota Utara terletak tidak selesa untuk pemain yang berjaya membuat persembahan di kejohanan Grand Slam Amerika. Namun, masalah dengan skuad di St Petersburg bermula beberapa tahun sebelumnya.

Bagaimana Rusia kehilangan St. Terbuka Petersburg

Mikhail Youzhny menghasilkan bola tampar dari meriam Benteng Peter dan Paul

Tetapi, seperti yang telah kita ingat, barisan pemain yang sangat mengagumkan berkumpul di sini selama beberapa waktu. Sebagai contoh, pada tahun 1997 di St. Petersburg, juara masa depan Terbuka Australia-2002 - Thomas Johansson , yang mengalahkan raket bekas dunia Michael Stich dalam perjalanan ke gelaran, memenangi kejuaraan. Namun, Shtikh di Rusia pada masa itu lebih dikenali sebagai orang Jerman yang sama, melawan siapa Andrey Chesnokov memenangi pertandingan Piala Davis dengan sembilan mata perlawanan. Juga, gelaran di tanah Rusia diberikan kepada juara Wimbledon 1996 Richard Krycek dan juara Olimpik 1992 Mark Rosse . Pada pergantian abad ini, Marat Safin , yang datang ke St Petersburg sudah berada dalam kedudukan pemenang Terbuka AS-2000, mendahului di sini dua kali.

Pada tahun 2002, tidak diragukan lagi, bintang asing utama datang ke kejohanan sepanjang masa kewujudannya. Sekiranya Piala Kremlin lelaki dapat membanggakan dua kali kunjungan oleh Roger Federer (walaupun sebelum naik ke tenis Olympus), maka kejayaan utama St. Petersburg Open menjadi perjanjian dengan Andre Agassi . Pemain veteran berusia 32 tahun itu datang ke St. Petersburg sejurus selepas final Terbuka AS menentang Sampras, yang merupakan perlawanan rasmi terakhir Pete dalam kariernya. Kemungkinan awalnya Agassi merancang untuk serius dalam kejohanan Rusia. Tetapi pada hari Rabu, 23 Oktober, ada penyanderaan oleh pengganas di Moscow di Dubrovka semasa muzikal Nord-Ost. Mereka mengatakan bahawa Andre, yang terkejut dengan tragedi ini, memutuskan untuk tidak tinggal di Rusia dan tewas kepada Karol Kuchera pada pusingan kedua. Pada hari yang sama, bintang utama Rusia, Marat Safin dan Evgeny Kafelnikov, keluar dari pertandingan pada masa yang sama. Namun, ia bukan pemain tenis terakhir yang memenangi kejohanan - Sebastian Grosjean , setelah itu dia naik ke baris keempat senarai penilaian, yang menjadi yang tertinggi dalam kariernya. Di final, dengan cara itu, dia mengalahkan Mikhail Youzhny , yang tidak lama lagi menjadi pahlawan Piala Davis 2002.

Pada tahun berikutnya, Gustavo Kuerten memenangi gelaran keras terakhirnya di sini . Pemain Brazil yang ceria itu menjadi juara terakhir St. Petersburg Open, yang pernah naik ke barisan pertama senarai penilaian tunggal. Dua yang lain, tentu saja, Evgeny Kafelnikov dan Marat Safdalam. Andy Murray dapat menambahkan ke senarai ini. Warga Britain itu menang di St Petersburg dua kali, pada tahun 2007 dan 2008, tetapi belum menjadi raket pertama di dunia. Nah, sebelum Andy, Mikhail Youzhny, Tomas Johansson (lapan tahun selepas kemenangan pertama) dan Mario Anchich , yang kami ingat baru-baru ini dalam artikel mengenai mononukleosis, juga menang di sana. p>

Bagaimana Rusia kehilangan St. Terbuka Petersburg

Marat Safin tidak sama di mahkamah St. Petersburg pada pergantian abad ini

Dan 2009 menjadi garis antara wakil St. Terbuka Petersburg dan kejohanan rata-rata tangan terbaik. Tidak ada seorang pun bintang asing yang datang ke St. Petersburg (kecuali mungkin Richard Gasquet - tetapi kemudian kerana hilang kelayakan kerana kokain dia bahkan tidak termasuk dalam 50 teratas), dan dua orang Rusia, Igor Kunitsyn dan Marat Safin, yang bermain musim perpisahannya, dikalahkan di separuh akhir. Sergey Stakhovsky dan Horacio Ceballos berjuang untuk piala pada hari Ahad. Memandangkan Andy Murray mengangkat piala di atas kepalanya setahun sebelumnya di gelanggang yang sama, kita dapat mengatakan bahawa tahap kejohanan telah menurun sangat besar. Dengan segala hormat kepada Ukraina dan Argentina, mereka tidak dapat dibandingkan dengan kebanyakan bekas juara St. Petersburg. Stakhovsky, omong-omong, menang dalam perjuangan keras kepala, menjadi kemenangan pertama kejohanan ini, bermula dari kelayakan.

Percubaan untuk memulihkan pertandingan masih dilakukan. Sekiranya pada tahun 2010 skuad ini diperkemaskan hanya oleh Mikhail Youzhny, yang ketika itu berada di sepuluh besar (pilihan kedua, hanya Stakhovsky, adalah raket ke-35 dunia), maka pada tahun 2011 tiga pemain teratas 20 datang ke kejohanan - Gilles Simon <, Yanko Tipsarevich dan Alexander Dolgopolov . Serbia mara ke final, di mana dia tewas di raket ke-22 dunia, Marina Cilic . Tetapi tahun berikutnya langkah yang telah disebutkan ke bulan September berlaku, dan ini sekali lagi melanda komposisi peserta. Daripada pemain tenis dua puluh teratas di St Petersburg selepas itu, hanya Fabio Fognini dan Yuzhny bermain di sana (kedua-duanya bermain di sana pada tahun 2012 dan pada tahun 2013, tetapi memasuki 20 teratas hanya pada tahun 2013), dan Martin Klizan dan Ernest Gulbis menjadi juara.

Dengan kata lain, masalahnya jelas, dan tidak ada gunanya menafikan kewujudannya. Walaupun terdapat peruntukan sumber kewangan tertentu untuk mengundang pemain yang kuat, ini tidak berjaya dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Sebenarnya, dalam banyak cara St. Petersburg Open (seperti Kremlin Cup lelaki) lumpuh oleh pembaharuan kalendar ATP. Sekiranya sebelum 2009 kejohanan siri Antarabangsa memberikan 250 mata penarafan untuk kemenangan, dan kejohanan Grand Slam - 1000, maka setelah pembaharuan pertandingan ATP World Tour 250, seperti namanya, tetap dengan mata yang sama untuk kemenangan - tetapi mata mereka sendiri mengalami inflasi. Pada kejohanan Grand Slam dan Masters, mereka berlipat ganda, dan, dengan demikian, menjadi tidak perlu bagi pemain yang kuat untuk menghabiskan tenaga pada permulaan kecil, yang hampir tidak memberi mereka penilaian.

Tetapi masih memalukan untuk kehilangan salah satu dari dua Kejohanan ATP yang diadakan di Rusia. Tentunya gAdalah pedesaan untuk menulis tentang ini kepada Kafelnikov, juara pertama St. Terbuka Petersburg. Sejauh ini, perpindahan ke Tel Aviv telah diumumkan sebagai langkah sementara - tetapi, seperti yang mereka katakan, tidak ada yang lebih kekal daripada sementara. Bagaimanapun, gambar ulang tahun ke-20 kejohanan di Rusia pasti tidak akan berlangsung. Mari kita berharap bahawa pemilik kejohanan akan memutuskan untuk mengembalikannya ke negara kita.

Bagaimana Rusia kehilangan St. Terbuka Petersburg

Mikhail Youzhny adalah peserta tetap St. Terbuka Peterburg

Napoleon's Invasion of Russia 1812

Catatan sebelumnya Tiga ratus tanah liat Rafael Nadal menang
Catatan seterusnya Sharapova tidak dapat menyelesaikan perlawanan pertama setelah kembali