Calling All Cars: Old Grad Returns / Injured Knee / In the Still of the Night / The Wired Wrists

Elena Dokich. Bagaimana pemain tenis menurunkan berat badan 40 kg dan mengatasi kemurungan?

Elena Dokich secara rasmi mengumumkan persaraannya lima tahun yang lalu, setelah meninggalkan sukan besar lebih awal daripada jadual kerana kecederaan. Selama bertahun-tahun menghabiskan masa di gelanggang tenis, gadis itu berjaya mencapai ketinggian yang cukup tinggi: status raket keempat di dunia dalam peringkat perseorangan dan kesepuluh dalam beregu. Di semua halaman rasmi dengan datanya di ruang berat, anda dapat melihat angka 60, yang, dengan ketinggian 175 cm, adalah petunjuk yang sangat baik. Tetapi, malangnya, setelah penamatan latihan, Elena tidak hanya tidak dapat mengekalkan bentuk atletiknya, tetapi juga pulih hingga 120 kg. Mungkin seseorang akan berfikir: Adalah salahnya sendiri kerana dia membiarkan dirinya pergi. Tetapi dalam kehidupan seorang pemain tenis Australia, semuanya tidak begitu mudah dan jelas. Kami akan memberitahu anda mengapa masalah psikologi memainkan peranan utama dalam kisah ini, dan bagaimana Dokic dapat menyatukan dirinya untuk memulakan perjuangan untuk pemulihan.

Keganasan oleh ayahnya sendiri

Adalah kebiasaan mengatakan bahawa banyak masalah psikologi orang dewasa berpunca pada zaman kanak-kanak. Hubungan Elena dengan ayahnya dan pada masa yang sama jurulatih tenis Damir Dokic menjadi topik perbincangan setelah pembebasan autobiografi atlet, Tidak Terputus. Sebagai tindak balas kepada kejayaan sukan yang disaksikan oleh seluruh dunia tenis, bukannya kegembiraan ibu bapanya, Elena hanya menerima sejumlah besar kekerasan dan kekejaman.

Setelah keluarga Dokic pindah dari Yugoslavia ke Australia, ayah atlet mula bergantung pada alkohol untuk mengatasi tekanan. Menurut Elena, kemarahannya, disebabkan oleh kesukaran hidup sebagai pelarian di negara yang mempunyai budaya asing dan bahasa asing, semakin kuat setiap hari. Damir memahami bahawa anak perempuannya, pemain tenis yang menjanjikan sejak awal kariernya, adalah satu-satunya yang dapat menyelamatkan keluarga dari masalah kewangan dan memulakan kehidupan yang lebih baik.

Walaupun begitu, lelaki itu tidak pernah puas dengan kemajuan putrinya. Dia meluahkan emosinya melalui kekerasan fizikal. Bapa dapat mengalahkan Elena dengan tali pinggang kulit di bahagian badan yang terdedah dan kasut dengan jari kaki yang tajam di wajah, memperhebatkan pukulan bagi setiap emosi yang melarikan diri. Di samping itu, anak itu boleh ditinggalkan tanpa menginap semalam. Yang terakhir berlaku setelah Dokic berusia 17 tahun berjaya ke separuh akhir Wimbledon dan kalah di sana oleh Lindsay Davenport . Ini merupakan kejayaan besar bagi pemain tenis muda, tetapi pada masa yang sama, ia merupakan sumber kemarahan pihak ayahnya. Lebih-lebih lagi, ibu Elena atau adik Elena tidak dapat bertentangan dengan ketua keluarga dan menyelamatkan atlet dari zalim.

Damir Dokic pada gilirannya, tidak berusaha menyembunyikan kaedah pendidikannya yang tidak tradisional dari orang ramai. Dalam wawancara dengan akhbar Serbia, Vechernie novosti, dia mengakui bahawa dia sendiri telah berulang kali menjadi objek keganasan dari ibu bapanya dan menganggap pemukulan sebagai amalan yang benar-benar normal yang membantunya menjadi orang yang layak.

Kemurungan mendalam

Namun, Elena hampir tidak bersedia mengucapkan terima kasih kepada Damir atas sikapnya terhadap dirinya. Hasil asuhan sesat adalah, antara lain, peningkatan kecenderungan kemurungan.

Psikologi serupa komplikasi menimpa Dokik selepas bersara. Atlet itu tidak bersedia untuk menghadapi kehidupan biasa tanpa latihan, di mana tanggungjawab untuk semua keputusan bukan terletak pada mentor dan pengurus, tetapi hanya di pundaknya.

Makanan menjadi komponen utama hari-hari rutin Elena. Dia hanya memanfaatkan pengalamannya dengan sejumlah besar makanan cepat saji.

Kembali ke bentuk

Gaya hidup ini, digabungkan dengan demam kelenjar, penyakit tiroid dan pengecualian beban sukan 7 jam, dengan cepat mempengaruhi berat badan. pantulan di cermin dan kesihatan. Elena mencapai tahap kritikal 120 kg, iaitu dua kali ganda daripada berat permainannya - 60-66 kg.

Pada saat tertentu, Dokic menyedari bahawa parameternya tidak lagi sihat. Dia menyedari bahawa pertolongan pakar dalam kes yang diabaikan itu hanya dia perlukan. Itulah sebabnya Elena menjadi duta program penurunan berat badan Jenny Craig, di mana pakar pemakanan profesional membuat menu dan menyesuaikan bahagian untuknya.

Elena Dokich. Bagaimana pemain tenis menurunkan berat badan 40 kg dan mengatasi kemurungan?

Kemajuan Elena Dokik dalam penurunan berat badan

Foto: instagram.com/dokic_jelena/

Setiap minggu Elena bertemu dengan perunding terlatih yang menyokong pada setiap langkah jalannya dan jangan melepaskannya. Gadis itu hanya dapat mengikuti cadangan dan ingat bahawa sekarang ini banyak orang yang mengikuti penurunan berat badannya.

Di samping itu, Dokic kembali ke aktiviti gimnya yang biasa dan mendapati kekuatan untuk memotivasi dirinya. Elena mengikuti strategi latihan yang pelbagai yang merangkumi latihan kekuatan dan kardio. Dan untuk mencari kekuatan untuk aktiviti fizikal, atlet menasihati untuk mencari motivasi anda sendiri, kerana tidak ada resipi universal. Satu perkara yang boleh dia katakan dengan pasti: jangan ragu dan ragu - jika tidak, anda tidak akan dapat mencari inspirasi untuk latihan.

Oleh itu, pada awal pemulihan intensif pada bulan Oktober 2018, Elena berjaya menurunkan berat badan sebanyak 40 kilogram pada bulan Mac 2019. Dan seperti yang dijamin bekas bintang tenis, ia masih belum selesai. Kita hanya boleh mengucapkan semoga berjaya dan percaya bahawa kembali ke kesihatan fizikal dan psikologi adalah mungkin walaupun dalam kes-kes yang paling diabaikan.

Catatan sebelumnya Ujian persediaan. Kami memeriksa bentuk fizikal kami di bar
Catatan seterusnya Uji. Apa yang anda tahu mengenai protein?