5 kisah lucu mengenai Marat Safin, di mana kita mengingatnya

Setelah menyaksikan final Minggu Terbuka AS antara Daniil Medvedev dan Rafael Nadal, sekurang-kurangnya dua fakta tidak dapat dinafikan: Medvedev adalah pemain yang sangat menjanjikan, dan Marat Safin adalah pengulas yang sangat berkesan. Pivasik, maaf, podrezulka, siapa lagi yang dapat mengucapkan kata-kata seperti itu secara langsung di Saluran Satu, jika bukan Safin?

Marat sepanjang kariernya mempunyai selera humor yang sangat baik, yang selama ini tidak ada. Tidak ada klise, tidak membosankan, hanya narasi ringan dan ceria dari bekas raket pertama dunia. Safin membaca permainan dengan sempurna dan jelas menerangkan kehalusannya kepada penonton. Dia juga menasihati rancangan TV, berbincang dengan peminat dan bercanda mengenai keguguran rambut Nadal. Berikut adalah beberapa petikan dari komennya:

  • Oh, pivasik!
  • Op, saya memilihnya dengan baik! Bravo!
  • Air panas akan datang.
  • Nadal bermain bola sepak dengan sangat baik. Dia boleh menjadi yang terbaik di Spartak atau Zenit.
  • Matanya bersedia untuk kemenangan. Dia merasakan bahawa baunya seperti digoreng.
  • Saya harap saya dapat menerangkan dengan baik. Sekiranya tidak, maaf.
  • '- Ayuh, sajikan sedikit. Mari kita lewatkan. '
  • Sekiranya Nadal kalah, boleh dikatakan bahawa dia telah berumur secara rasmi.
  • Nadal juga gementar. Lihat, rambutnya sudah rontok.
5 kisah lucu mengenai Marat Safin, di mana kita mengingatnya

Nadal gugup, kehilangan rambutnya. Oh pivasik. Safin adalah pengulas tahun ini!

Marat Safin melakukan sesuatu yang tidak dapat dibayangkan dalam siaran langsung final Terbuka AS. Para peminat gembira dan mahukan lebih banyak lagi.

Secara umum, Safin, seperti biasa, ada di dalam repertoarnya. Kami memutuskan untuk mengingat 5 sebab lagi mengapa peminat tenis masih mengingatnya dengan semangat sebagai pemain.

5 kisah lucu mengenai Marat Safin, di mana kita mengingatnya

Foto: vk.com/tennissss

Safin tidak menyimpan raket

Marat tidak pernah malu dengan emosinya, dan jika dia marah, raket biasanya mendapatkannya. Bahkan 8 minit tidak cukup untuk menunjukkan semua kes ketika Safin memarahi inventori. Dan Marat dapat bersumpah dengan tulus di mahkamah. Pencinta membaca bibir pasti akan merasa ngeri jika mereka menonton rakaman ledakan emosinya.

Selalu berdiri di landasannya

Dialog antara Marat Safin dan pengadil Pascal Maria semasa perlawanan Safin selamanya kekal dalam sejarah tenis dunia - Roddick pada Terbuka Australia 2007. Setelah set ketiga, ia mulai hujan, jadi pertandingan harus dijeda untuk membuka atap dan mengatur pengadilan. Ketika semua masalah diperbaiki, Marat menolak untuk melanjutkan pertemuan untuk beberapa waktu, menunjukkan kepada Pascal bahawa pengadilan belum kering. Untuk ini, pemain tenis menerima amaran.

Sebaik sahaja permainan pertama berakhir, Safin sekali lagi mula menyelesaikan masalah dengan pengadil. Dengan skor 1: 1 * (40:40) pada set keempat, Pascal membuat keputusan yang salah setelah melakukan servis, dengan percaya bahawa bola itu tidak dapat diatasi. Setelah menonton ulangan video, intinya harus dihitung, dan pada servis berikutnya, Safin memenangi permainan. Semasa rehat diasekali lagi memulakan perbincangan dengan penimbang tara mengenai ketidakadilan keputusannya dan ketidakberdayaannya sendiri di hadapan para hakim. Pada masa itulah ungkapan Marat yang legendaris terdengar:

Tanpa kesopanan yang tidak semestinya

Pada tahun 2004 di Paris di kejohanan Roland Garros, Safin bertemu dengan pemain Sepanyol Felix Mantilla di final 1/32. Marat menang dengan skor 3: 2, dan pertandingan itu dikenang kerana muslihat yang tidak biasa, dengan mana pemain tenis kami meraikan tembakan tepat setelah rali yang panjang dan sukar. Safin bermain dengan cemerlang di dekat gawang, mengeluarkan bola yang dipendekkan yang paling sukar, setelah itu dia menurunkan seluar pendeknya untuk meraikannya.

Saingan Marat jelas tidak mengharapkan giliran acara.

Pengadil mengeluarkan amaran kepada Marat, dan sejak itu untuknya menjadi yang kedua dalam perlawanan (yang pertama - untuk raket yang patah), pengadil mendenda Safin satu mata.

Setelah akhir kariernya, pemain tenis itu sendiri mengingatkan episod ini: Kita mesti berhibur, kita berusaha membuatnya menyenangkan. Saya merobek pantat saya di gelanggang, stadium penuh. Saya rasa kami berjaya. Empat jam tenis yang hebat. Tetapi kerana kejadian ini, adakah orang ATP memperlakukan saya dengan cara ini? Adakah anda fikir ini adil? Adakah anda fikir ini benar-benar adil? Orang-orang ini melakukan yang terbaik untuk berhenti bermain tenis. Anda tidak boleh melakukan itu, anda tidak boleh melakukan ini, anda tidak boleh bercakap ketika anda mahu bercakap. Banyak perkara tidak dibenarkan. Saya tidak mahu memperincikannya. Ini tidak masuk akal. Ini menyakitkan saya untuk melihat ini. Dan setiap tahun ia menjadi semakin buruk.

Kekal seorang lelaki dalam situasi apa pun

Setelah Safin tidak berjaya menerima khidmat pemain Slovakia Dominik Hrbata di Piala Hopman 2009 di Perth. Bola melambung dari raketnya dan menyentuh penolong pengadil - seorang wanita tua yang duduk di jaring. Marat segera berlari ke arahnya dan menciumnya, yang menggembirakan penonton. Pada hari itu, dia sekali lagi menunjukkan kepada semua orang bahawa dia mungkin pemain tenis yang paling hidup dan sensitif pada zamannya.

Tidak takut untuk bercakap mengenai peribadi

Tidak setiap atlet dapat mengakui bahawa dia tidak suka sukan atau bahawa dia tidak lagi memberinya kesenangan. Selalunya dalam temu ramah dengan atlet, kita mendengar sesuatu seperti: Sukan adalah kehidupan saya, dan yang pertama. Safin menyuap peminat dengan keterbukaan dan keberaniannya dalam penilaiannya, dan juga suka mengingatkan bahawa tenis hanyalah permainan.

Ketika saya memenangi Helmet kedua, sebuah gunung jatuh dari bahu saya. Saya sudah berfikir bahawa saya akan tetap menjadi lelaki yang secara tidak sengaja mengenakan Helmet dan tidak mencapai apa-apa lagi. Saya ingat duduk di bilik persalinan dan berfikir: Tuan, terima kasih. Terima kasih. Saya berjaya. Daripada menikmati tenis, saya terseksa. Dan saya tidak mahu orang lain menderita juga, kerana ini adalah permainan - Safin untuk memenangi Terbuka Australia pada tahun 2005.

Marat Safin adalah salah satu keperibadian yang paling cemerlang bukan sahaja dalam bahasa Rusia, tetapi juga tenis dunia ... Permainannya dikenang dan disukai di berbagai pelosok dunia, dan separuh akhir Federer - Safin di Terbuka Australia pada tahun 2005, yang berlangsung selama 4 jam 28 minit dan berakhir dengan kemenangan pemain tenis kami dalam lima set, dianggap sebagai salah satu perlawanan terbaik dalam sejarah kejohanan.

Catatan sebelumnya 5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat
Catatan seterusnya Apa yang mereka pakai? Atlet Terkenal di GQ Person of the Year Awards