28 TRIK SULAP MUDAH

12 juara Terbuka AS yang paling terang. Wanita

Sehari sebelum kami bercakap mengenai 12 juara Terbuka AS yang paling terang dalam perseorangan lelaki. Kini tiba masanya untuk mengingati 12 gadis yang memenangi kejohanan ini - termasuk dua wanita Rusia.

MORINE CONNOLLY - 3 TITLES (1951 - 1953)

Maureen Connolly mungkin merupakan pemenang kejuaraan Amerika yang kedua terkenal selepas Helen Wills-Moody. Helen menang di sini tujuh kali - pada tahun 1923-1925, 1927-1929 dan 1931. Dan Maureen bersinar kemudian, pada awal 50-an. Dia pertama kali memenangi Terbuka AS pada tahun 1951, mengalahkan Shirley Fry Irwin di final. Kemudian Connolly baru berusia 16 tahun. Pada tahun 1952, dia tidak hanya memenangi Terbuka AS, tetapi juga Wimbledon. Dan musim berikutnya, Maureen mula bekerja dengan Harry Hopman yang legenda, yang ketika itu berusia 46 tahun. Buat pertama kalinya dalam kariernya, orang Amerika itu bermain di keempat-empat kejohanan utama, menempuh perjalanan panjang ke Australia - dan memenangi setiap pertandingan ini, menjadi gadis pertama yang mengumpulkan Helmet. Connolly menewaskan Doris Hart di final Terbuka AS untuk kali kedua berturut-turut; Maureennya memenangi pertandingan yang menentukan antara Roland Garros dan Wimbledon pada tahun 1953.

Pada tahun 1954, Maureen mengabaikan kejuaraan Australia, tetapi berjaya mempertahankan gelarannya di Roland Garros dan Wimbledon. Siapa tahu berapa banyak lagi piala yang dapat dikumpulkannya (termasuk dalam tenis profesional, yang akan dia beralih selepas Terbuka AS-1954) - tetapi pada musim panas yang sama, kariernya berakhir secara dramatik. Pada 20 Julai, dua minggu setelah memenangi gelanggang All England Lawn Tennis Club, Connolly menunggang jalan di San Diego dengan menunggang kuda. Tiba-tiba, sebuah trak melaju ke arahnya dan menakutkan kuda, yang menjatuhkan penunggangnya. Maureen, yang baru berusia 19 tahun, cedera parah di kaki kanannya, dan kecederaan ini tidak membolehkannya kembali ke mahkamah. Dan pada usia kurang dari 35 tahun, pada 21 Jun 1969, dia meninggal kerana barah.

MAHKAMAH MARGARET - 5 TAJUK (1962, 1965, 1969, 1970, 1973)

Mengenai legenda Australia ini, yang memenangi 24 kejohanan perseorangan Grand Slam (13 daripadanya, bagaimanapun, dimenangi sebelum permulaan Era Terbuka), kami sudah membincangkan dengan cukup terperinci di

12 juara Terbuka AS yang paling terang. Wanita

Margaret Court mengumpulkan 'Grand Slam' di sini pada tahun 1970

menjelang Roland Garros. Pada Terbuka AS, Margaret mengumpulkan 5 daripada 24 gelarannya. Dia menang pertama dan kedua sebelum perkahwinan, tampil dengan nama gadis Smith - dan kali terakhir dia memenangi kejohanan ini, sudah menjadi ibu. Harus diingat bahawa gelaran pada Terbuka AS 1973 pada umumnya adalah yang terakhir baginya di Helmet dalam kerjayanya; dan kemenangan pada tahun 1970 menjadikan Margaret Grand Slam sepenuhnya.

BILLY GIN KING - 4 TAJUK (1967, 1971, 1972, 1974)

Salah satu yang utama Saingan Court, Billie Jean King, telah memenangi Terbuka AS sebanyak empat kali. Benar, jalan mereka dengan Margaret melintasi gelanggang ini hanya dua kali - pada final 1965, ketika Australia unggul, dan di separuh akhir tahun 1972 - maka Amer ternyata lebih kuat.Ikanka. Menariknya, di semua enam final, King menghadapi lawan yang berbeza. Setelah tewas kepada Margaret pada tahun 1965, dua tahun kemudian Billie Jean mengalahkan Anne Haydon Jones dalam perlawanan yang menentukan. Musim berikutnya, King dikalahkan oleh juara perseorangan Grand Slam Britain terakhir, Virginia Wade. Kemudian orang Amerika itu memenangi final Rosemary Cazals, Kerry Melville dan Yvonne Gulagong (masing-masing pada tahun 1971, 1972 dan 1974). Dan setelah kejayaannya pada tahun 1974, Billie Jean mula mengalami kecederaan; dia bermain secara eksklusif secara berpasangan, kemudian kembali ke perseorangan. King tidak pernah berjaya ke final Terbuka AS, tetapi hanya secara rasmi mengakhiri karier solonya pada tahun 1983.

CHRIS EVERT - 6 TITLE (1975 - 1978, 1980, 1982)

Pada pertengahan tahun 1970-an, King dan Court digantikan oleh Chris Evert yang masih muda. Pada tahun 1974, dia memenangi Roland Garros dan Wimbledon, dan mara ke separuh akhir di Terbuka AS, kalah dari Yvonne Gulagong. Ngomong-ngomong, ini adalah separuh akhir keempat kejohanan berturut-turut - buat pertama kalinya Chris kembali pada tahun 1971, ketika dia baru berusia 16 tahun. Dan pada usia 20 tahun, Evert menjulang piala utama kejuaraan Amerika untuk pertama kalinya; di final, dia menewaskan Gulagong, membalas dendam dari kekalahan tahun lalu. Selepas itu, Chris memenangi gelaran di sini lima kali lagi dan kalah tiga kali di final - termasuk Martina Navratilova pada tahun 1983 dan 1984. Harus diingat bahawa kemenangan Evert yang luar biasa ke sekurang-kurangnya separuh akhir Terbuka AS berlangsung selama 16 tahun - lebih lama daripada karier begitu banyak pemain. Dari tahun 1971 hingga 1986, Chris secara konsisten keluar di New York dengan sekurang-kurangnya empat yang terbaik; dan di suku akhir Terbuka AS-1987 dia dihentikan oleh Lori McNeil. Keputusan ini adalah rekod untuk Terbuka AS; di tempat kedua adalah siri Jimmy Connors, yang mencapai sekurang-kurangnya separuh akhir selama 12 tahun, dari tahun 1974 hingga 1985.

MARTINA NAVRATILOVA - 4 TAJUK (1983, 1984, 1986, 1987)

Sudah tentu, rumah tenis Martina adalah Wimbledon. Di sana, orang asli Czechoslovakia yang berhijrah ke Amerika Syarikat mencatat rekod yang masih ada untuk jumlah gelaran perseorangan dan jumlah kemenangan berturut-turut (enam berturut-turut dan sembilan secara keseluruhan). Tetapi di Terbuka AS, pemain legenda Amerika itu menunjukkan prestasi yang baik - terutama pada pertengahan tahun 80-an. Pada tahun 1983 dan 1984, Navratilova mengalahkan saingan utamanya, Chris Evert, di final. Pertarungan tiga set mereka pada perlawanan kedua mengakhiri Super Sabtu yang mengagumkan (sebelum itu, pada sesi petang, John McEnroe mengalahkan Jimmy Connors dalam permainan lima set yang menarik, dan Ivan Lendl lebih kuat daripada Pat Cash - juga dalam lima perlawanan) - dan, sayangnya, ini merupakan pertemuan terakhir di Terbuka AS. Selepas itu, dua pemain tenis terhebat, sekurang-kurangnya pada masa mereka, telah bermain satu sama lain lebih dari sekali dalam semua kejohanan Grand Slam lain, termasuk final - tetapi mereka tidak pernah bertemu lagi di gelanggang Flushing Meadows. Namun, bab terakhir dalam konfrontasi mereka masih ditulis di tanah Amerika - di final Chicago-1988, ketika Martina berusia 4 tahunDia mengalahkan Chris untuk ketiga kalinya dalam 80 (!) Pertandingan.

Tetapi kembali ke Terbuka AS. Pada tahun 1985, Navratilova tanpa disangka kalah di final oleh Khana Mandlikova, yang mengambil permainan pertama dan ketiga dalam tiebreaks. Secara kebetulan, ini masih merupakan kali terakhir final perseorangan wanita Terbuka AS berakhir dengan keputusan seri. Dalam dua kejohanan berikutnya, Martina kembali menjadi juara, masing-masing mengalahkan Helena Sukova dan Steffi Graf dalam perlawanan yang menentukan. Ngomong-ngomong, pada tahun 1989, Graf membalas dendam padanya - dan pada tahun 1991, Navratilova, 34, yang gelisah sekali lagi berjaya ke final, di mana dia tewas dengan Monica Seles yang berusia 17 tahun.

STEFFI GRAF - 5 TITULOV (1988, 1989, 1993, 1995, 1996)

The Great Steffi, yang pada musim 1987 menjadi juara Roland Garros termuda dalam sejarah (namun, pencapaian ini pertama kali dikalahkan oleh Arancia Sanchez- Vicario, dan kemudian Monica Seles), setahun kemudian mencapai apa yang hanya dua pemain tenis yang berjaya dalam sejarah. Pemain Jerman itu secara konsisten memenangi keempat-empat kejohanan utama, sehingga mengumpulkan Grand Slam dan mengulangi pencapaian Maureen Connolly dan Margaret Court, yang telah kita bicarakan. Pada final Terbuka AS-1988, Graf mengalahkan rakannya, Gabriela Sabatini dalam tiga perlawanan. Ngomong-ngomong, tidak lama kemudian Steffi juga memenangi pingat emas Sukan Olimpik Seoul, yang menimbulkan istilah Golden Grand Slam. Secara adil, harus dicatat bahawa baik Connolly maupun Court tidak berpeluang mengambil emas - tenis tidak hadir dalam program Olimpik sejak tahun 1924, dan kembali pada tahun 1988.

Dan setelah tahun 1988, Steffi menaikkan Piala Terbuka AS empat kali lagi. Pada tahun 1989, seperti yang telah disebutkan, dia mengalahkan Navratilova di final - tetapi tahun berikutnya dia kalah di final oleh Sabatini, yang membalas dendam. Wanita Jerman itu harus menunggu tiga tahun lagi untuk kejayaan seterusnya di New York - sebelum itu, Monica Seles dengan yakin menang di sini. Tetapi pada tahun 1993, terdapat serangan mematikan ke atas Monica oleh peminat Steffi yang gila pada kejohanan Jerman - dan Graf, tanpa persaingan yang serius, memenangi tiga dari empat kejuaraan Amerika berikutnya. Pada masa yang sama, pada tahun 1995 dan 1996, di final, dia menang hanya Seles - tetapi orang Amerika setelah kepulangannya tidak lagi seperti sebelumnya. Pada musim 1997, Steffi tidak dapat bersaing di Terbuka AS kerana kecederaan dan, oleh itu, bermain di sini hanya pada tahun 1998 - menjelang Kejuaraan Amerika 1999, dia sudah menyelesaikan kariernya. Dan pada tahun 1998, Graf bahkan tidak berjaya ke suku akhir, kalah pada pusingan keempat daripada Patti Schnyder.

SERENA WILLIAMS - 4 TAJUK (1999, 2002, 2008, 2012)

Sudah berada di Terbuka AS-1997, Venus Williams yang berusia 17 tahun melangkah ke final; Namun, ia dihancurkan oleh Martina Hingis, yang ketika itu dominan dalam lawatan itu. Dan dua tahun kemudian, tiba masanya untuk Williams yang lain, yang pada masa itu juga berusia 17 tahun - Serena. Raket pertama dunia yang akan datang ke final memenangi perlawanan sukar menentang Kim Clijsters (16 tahun) yang sangat muda, serta Conchita Martinez, Monica Seles dan juara tahun lalu, Lindsay Davenport. Dalam pertarungan yang menentukan, Williams Jr bertemu dengan Hingis, yang sehari sebelumnyae memenangi Venus. Serena membalas dendam kakaknya dan meletakkan yang pertama dalam banyak kejuaraan Grand Slam tunggal di piggy bank keluarga Williams.

Setelah itu, Serena tidak dapat memperoleh satu kemenangan besar selama hampir tiga tahun. Keadaan berubah menjadi Roland Garros-2002, dari mana bahagian pertama penguasaannya dalam lawatan bermula. Saudara perempuan Williams bermain empat final Grand Slam berturut-turut - dan dalam keempat-empat kes itu Serena lebih kuat. Pada masa yang sama, di US Open, dia membalas dendam dari Venus atas kekalahan tahun lalu. Tetapi gelaran seterusnya di New York, Serena harus menunggu selama enam tahun; lebih-lebih lagi, selama bertahun-tahun, dia tidak pernah berada di final, dan dari Helmet dia menang secara eksklusif di Terbuka Australia. Pada tahun 2008, Williams bertemu Elena Yankovich di final Terbuka AS - dan, setelah mengalahkannya dalam dua perlawanan, untuk pertama kalinya sejak Ogos 2003, dia naik ke barisan pertama senarai pemeringkatan. Pada tahun 2011, setelah kembali setelah lama tidak hadir dalam lawatan itu, Serena mara ke final di sini, tetapi tanpa disangka kalah dari Samantha Stosur. Dan pada kejuaraan Amerika sebelumnya, Williams mengalahkan Victoria Azarenka dalam pertempuran terakhir yang indah.

VINUS WILLIAMS - 2 TAJUK (2000, 2001)

Kakak Williams, walaupun bagus dalam keseronokan, tetapi yang paling digemari rumput Wimbledon, di mana dia memenangi sebanyak lima kemenangan perseorangan. Pada permukaan yang keras, dia benar-benar bersinar terutama pada tahun-tahun awal kariernya, sementara dia belum disiksa oleh kecederaan dan dapat bermain dengan sekuat tenaga. Oleh itu, Venus sama sekali tidak pernah memenangi kejuaraan Australia, dan di AS dia hanya menang dua kali. Pada tahun 2000, dia menang untuk pertama kalinya baik Wimbledon dan AS Terbuka - tetapi ini tidak cukup untuk mendahului pendahulu dalam senarai pemeringkatan, Martin Hingis. By the way, Swiss Venus memenangi separuh akhir Terbuka AS, dan Lindsay Davenport lebih kuat di final. Pada tahun berikutnya, dia berjaya mempertahankan kedua gelaran; di New York, Williams Sr kali ini mengalahkan pemain tenis seperti Kim Clijsters, Jennifer Capriati dan Serena. Kemudian, pada bulan Februari 2002, Venus mengatasi Capriati dalam senarai penilaian dan akhirnya menjadi raket pertama di dunia. Benar, dia berjaya bertahan di barisan pertama hanya selama 11 minggu, dan walaupun dengan gangguan - persaingan terlalu tinggi ketika itu, tidak seperti tahun-tahun kemudian.

JUSTINE ENEN - 2 TITLES (2003, 2007)

Pada tahun 2003, pemerintahan adik-beradik Williams yang kuat dan atletik terganggu oleh seorang wanita kecil Belgia, yang tingginya hanya 167 sentimeter (untuk perbandingan, ketinggian Serena adalah 175 sentimeter, dan Venus adalah 185). Secara adil, perlu diperhatikan bahawa tidak ada seorang pun saudari yang dapat mengambil bahagian dalam US Open-2003; oleh itu, kejohanan itu dibiarkan tanpa kedua-dua peserta dari final tahun lalu. Tetapi Justine, sepanjang kariernya, lebih dari satu kali mengalahkan Serena dan Venus (terutama adik perempuannya), jadi jelas tidak bernilai membicarakan rasa rendah diri atas kemenangan Henin-Ardennes itu. Ngomong-ngomong, Belgia menang dalam perjalanan ke gelaran

12 juara Terbuka AS yang paling terang. Wanita

Svetlana Kuznetsova menjadi juara Rusia pertama Terbuka AS

Dinara Safina 17 tahun dan Anastasia Myskina, 22 tahun, yang pada tahun berikutnya dia menjadi juara Roland Garros. Pada peringkat separuh akhir, Justine memenangi perlawanan yang sangat baik menentang Jennifer Capriati dari segi intensiti dan tahap tenis, menang 3: 5 di set kedua dan 2: 5 di ketiga; dan keesokan harinya setelah pertandingan ini, yang berlangsung lebih dari tiga jam, dia berjaya mengalahkan raket pertama dunia - rakan senegaranya, Kim Clijsters. Empat tahun kemudian, Justine, setelah bercerai dengan suaminya, sekali lagi menjadi Henin, mengulangi kejayaannya di Terbuka AS. Dalam perjalanan ke final 2007, dia mengalahkan kedua-dua adik perempuan Williams, dan dalam perlawanan yang menentukan dia dengan mudah berurusan dengan Svetlana Kuznetsova.

SVETLANA KUZNETSOVA - 1 TAJUK (2004)

Dan Svetlana, dengan cara itu, menjadi juara Rusia pertama Terbuka AS. 2004 secara amnya ditandai dengan tenis wanita kita. Pertama, Anastasia Myskina memenangi Roland Garros, kemudian Maria Sharapova menjadi juara Wimbledon - dan akhirnya, Svetlana Kuznetsova memenangi Terbuka AS. Menambah ini kemenangan pertama dalam sejarah Rusia dalam Piala Persekutuan, dan kami mendapat hampir satu set - satu-satunya yang hilang adalah pingat Olimpik, satu langkah lagi daripadanya ialah Myskina, yang kehilangan separuh akhir kepada Justine Henin-Hardenne dengan keputusan 5: 1 dalam perlawanan yang menentukan.

Tetapi kembali ke Kuznetsova. Pada tahun 2004, dia dengan yakin mencapai separuh akhir di New York tanpa kalah dalam satu perlawanan. Di sana, Svetlana ditentang oleh Lindsay Davenport - dan, dengan mudah kalah pada set pertama, wanita Rusia itu kemudian mengubah arus perjuangannya, sampai ke final. Pada perlawanan kedua hari ini, Elena Dementieva menewaskan Jennifer Capriati dalam pusingan akhir permainan yang menentukan; oleh itu, untuk kali kedua dalam setahun, kejohanan Grand Slam berakhir dengan final Rusia. Dan Dementieva sekali lagi mendapati dirinya sebagai pemain yang kalah, walaupun dia kelihatan lebih mantap daripada dalam perlawanan menentang Myskina di Roland Garros - Kuznetsova menang dengan skor 6: 3, 7: 5. Tiga tahun kemudian, seperti yang telah disebutkan, Svetlana kembali ke final di sini, tetapi tidak dapat menentang apa pun kepada Justine Henin.

KIM KLEISTERS - 3 TAJUK (2005, 2009, 2010)

Kisah Kim Clijsters adalah unik dalam pelbagai cara. Dua tahun setelah dikalahkan oleh Justine di final AS Terbuka 2003, Kim kembali ke pertandingan yang menentukan di sini, memenangi pertarungan sukar melawan Venus Williams dan Maria Sharapova di sepanjang jalan. Pada final, pemain Belgia ditentang oleh Mary Pierce, yang tahun-tahun terbaiknya masih tertinggal - dan Kim meraih kemenangan besar, memberikan lawan hanya empat perlawanan. Kurang dari dua tahun selepas itu, pada Mei 2007, Kleisters yang berusia 23 tahun mengumumkan persaraannya kerana cedera.

Tetapi setelah kelahiran anak perempuannya, bersiap untuk pertandingan pameran di Mahkamah Pusat Wimbledon, berkaitan dengan

12 juara Terbuka AS yang paling terang. Wanita

Kim Clijsters menang di sini dua kali sejak kelahiran anak perempuannya

pembinaan atap, Kim tanpa disangka memutuskan untuk kembali ke lawatan. Terbuka AS-2009 sejakTal hanya untuk kejohanan ketiga setelah dia kembali, sehubungan dengan itu dia bahkan tidak mendapat penilaian secara rasmi (hanya pemain yang telah menghabiskan sekurang-kurangnya tiga kejohanan dalam 52 minggu terakhir). Pemilik kad liar mengalahkan kedua-dua saudara perempuan Williams di sepanjang jalan - dan perlawanan dengan Serena diakhiri dengan skandal dengan langkah dan hakim garis yang memperbaikinya. Dalam perlawanan yang menentukan, Kim mengalahkan raket pertama dunia di masa depan, Caroline Wozniacki, dan mencatat sejarah sebagai pemain tenis pertama yang menerima kad liar dan memenangi Terbuka AS. Di samping itu, Kleisters menjadi ibu pertama - juara kejohanan Grand Slam selepas Yvonne Gulagong-Cowley, yang memenangi Wimbledon-1980.

Pada tahun berikutnya, Kim berjaya mempertahankan gelarannya, mengalahkan Vera Zvonareva di final. Oleh itu, pemain Belgium itu menambah rentak kemenangannya di New York kepada 21 perlawanan - bagaimanapun, dia tidak pernah bermain di sini antara kemenangan pada tahun 2005 dan 2009. Pada tahun berikutnya, Clijsters tidak dapat bermain di Terbuka AS kerana kecederaan - dan pada tahun 2012 tewas kepada Laura Robson pada pusingan kedua. Ini adalah perlawanan rasmi terakhir Kim dalam kariernya.

MARIA SHARAPOVA - 1 TAJUK (2006)

Bagi Maria Sharapova, Terbuka AS menjadi yang kedua dalam koleksi kejuaraan Bolshoi yang dimenangi topi keledar. Pada tahun 2006, wanita Rusia itu menjadi tuan rumah kejuaraan Amerika yang sangat hebat. Setelah memenangi perlawanan yang sukar menentang Tatyana Golovin, yang pada masa itu berada dalam keadaan yang sangat baik, Maria kemudian mengalahkan Amelie Moresmo dalam tiga set, menjadikan dua set menjadi sifar - kes yang unik untuk pertarungan tahap ini. Setelah mencapai final Terbuka AS untuk pertama kalinya, Sharapova dengan yakin mengalahkan Justine Henin-Hardenne di sana, menunjukkan tenis menyerang yang sangat baik. Dan pada majlis anugerah itu, ada episod lucu - dengan gembira mengangkat tangannya dengan piala ke atas, Maria meletakkan penutupnya di gelanggang. Nasib baik, piala itu tidak mengalami masalah ini. Sharapova belum berjaya menunjukkan prestasi yang baik di New York. Hanya sekali, tahun lalu, dia berjaya ke separuh akhir, di mana dia kalah dari Victoria Azarenka. Musim ini, wanita Rusia itu pasti tidak akan mengulangi kejayaannya tujuh tahun lalu - dia terpaksa menarik diri dari Terbuka AS kerana kecederaan bahu.

Charlotte Flair vs. Liv Morgan: SmackDown LIVE, Feb. 6, 2018

Catatan sebelumnya Halep mengumpulkan piala di semua permukaan sepanjang musim panas
Catatan seterusnya 'Serena akan tetap menjadi kegemaran untuk Terbuka AS'