Para juri dibuat merinding dengan suara Tiara - ELIMINATION 2 - Indonesian Idol 2020

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Adalah dipercayai bahawa atlet profesional mula mengasah kemahiran mereka pada masa kanak-kanak, dan, lebih kerap daripada ini, ini benar. Sebilangan besar mereka ditonton oleh pengakap dari usia dini. Sebelum menjadi profesional, bintang masa depan secara beransur-ansur bertambah baik di bawah bimbingan jurulatih. Walau bagaimanapun, dalam sukan, seperti di tempat lain, terdapat pengecualian. Sebilangan daripada mereka yang kita kenali sebagai yang terbaik masuk ke dalam profesi sebagai orang dewasa. Di samping itu, sejarah mengetahui banyak contoh atlet terkenal, yang bakatnya benar-benar terungkap hanya setelah bertahun-tahun berkarier profesional.

Kami telah memilih lima atlet yang jalan menuju kejayaan bermula kemudian daripada rakan mereka. Contohnya membuktikan sekali lagi: tidak ada cara sejagat untuk berjaya dalam sukan, dan yang paling penting, tidak pernah terlambat untuk memulakannya.

Didier Drogba

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Foto: Alex Livesey / Getty Images

Sebilangan besar pemain bola sepak profesional (dan juga amatur) mula bermain sebagai kanak-kanak, tetapi penyerang legenda Chelsea, Didier Drogba tidak mempunyai pengalaman tetap permainan sehingga 15 tahun. Ketika mula bermain bola sepak, dia terhalang oleh latihan yang tidak mencukupi dan serangkaian kecederaan. Kerana itu, dia menandatangani kontrak pertamanya ketika dia berusia 21 tahun.

Didier mendapat pengiktirafan setelah berpindah dari Le Mans ke Guingamp. Kemudian, pada musim kedua, Drogba menjaringkan 17 gol dalam 34 perlawanan dan membantu kelab itu, yang memperjuangkan kelangsungan hidup di Ligue 1 Perancis, untuk naik ke tangga ketujuh rekod pada kedudukan tahun lalu. Selepas itu, kelab-kelab teratas di Perancis menjadi berminat dengan orang Gading. Musim berikutnya, Drogba pindah ke Marseille, di mana dia membuat nama besar untuk dirinya sendiri, menjaringkan 19 gol dalam 35 perlawanan dan memperoleh gelaran pemain terbaik dalam kejuaraan.

Pada tahun 2004, Drogba dibawa ke Chelsea, di mana dia menghabiskan tahun-tahun terbaiknya. Selama lapan tahun di kelab London, Didier Drogba memenangi kejuaraan Inggeris lima kali, memenangi Piala FA empat kali, menerima Golden Boot dua kali, dan juga memenangi trofi kelab utama Eropah - Liga Juara-Juara. Drogba berada di kedudukan ke-4 dalam gol untuk Chelsea.

Tim Duncan

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Foto: Chris Covatta / Getty Imej

Juara NBA lima kali bersama San Antonio Spurs dilahirkan di Kepulauan Virgin AS, yang terletak di Caribbean. Sejak kecil, Tim aktif berenang, memenangi banyak pertandingan gaya bebas dan menetapkan tugasnya untuk mengambil bahagian dalam Olimpik Musim Panas 1992 di Barcelona. Tetapi rancangannya digagalkan oleh Taufan Hugo, yang pada tahun 1989 menghancurkan satu-satunya kolam 50 meter di pulau-pulau itu. Kemudian Duncan berumur 13 tahun. Perenang harus meneruskan latihan di lautan. Tetapi ini juga tidak berjaya: Tim sangat takut akan jerung, jadi pada usia 14 tahun, lautan tidak mengizinkannya berenang.

Adik iparnya menasihati Duncan untuk mencuba bola keranjang. Pada mulanyapemuda itu kelihatan sangat canggung di gelanggang, walaupun pertumbuhannya yang besar membantunya. Tetapi tidak lama kemudian Duncan mulai membuat kemajuan, dan pada tahun terakhirnya di St. Dunstan's Episcopal School, dia memperoleh 25 mata setiap perlawanan, bermain untuk pasukan tempatan.

Kemudian pemain itu berpindah ke daratan, di mana dia meneruskan karier bola keranjangnya di Wake University -Hutan. Setelah empat tahun di universiti, Tim Duncan mengemukakan rancangan tahun 1997. Dia dipilih sebagai nombor pertama oleh San Antonio Spurs, di mana dia kemudian menghabiskan seluruh kariernya di NBA. Duncan selesai pada 2016 dengan koleksi 5 gelaran juara, dua MVP (Pemain Paling Berharga Musim) dan 15 perlawanan All-Star.

Nikolay Valuev

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Foto: Ronny Hartmann / Bongarts / Getty Images

Nikolay Valuev adalah petinju Rusia pertama dalam sejarah yang menjadi juara kelas berat dunia ... Dia memegang rekod sebagai juara dunia tertinggi dan berat. Tinggi Valuev adalah 213 cm, dan beratnya sekitar 150 kg. Pada mulanya, ibu bapa Nikolai tidak menyangka bahawa anak mereka akan membesar seperti raksasa. Di hospital bersalin, ketinggian Valuev adalah normal 52 cm. Tetapi nampaknya keturunan masih memainkan peranan, kerana tradisi keluarga mengatakan bahawa kakek buyut Nikolai adalah raksasa.

Di tadika, Nikolai mulai tumbuh dengan pesat dan mengatasi rakan sebayanya, dan tidak lama kemudian jurulatih sukan mula memperhatikannya. Valuev mula bermain bola keranjang, dan berjaya. Dia menjadi juara negara di kalangan pemuda.

Lama-kelamaan, Nikolai meninggalkan bola keranjang dan menjadi atlet. Dia mendapat gelaran Sarjana Sukan dalam melempar cakera. Tetapi walaupun begitu dia tidak melangkah lebih jauh.

Valuev berkenalan dengan tinju ketika dia sudah berusia 20 tahun, pada tahun 1993. Berkat latihan dan sukan atletnya yang mengagumkan, dia membuat debut tinju profesionalnya pada bulan Oktober 1993. Namun, Nikolai terus menunjukkan prestasi serentak di peringkat amatur. Pada Sukan Goodwill, yang diadakan pada tahun 1994 di St. Petersburg, Valuev mara ke final 1/4, di mana dia tewas kepada pemenang pingat Olimpik masa depan, juara dunia dan juara Eropah tiga kali, Alexei Lezin hanya setelah mendapat skor tambahan. Dan ini hanya selepas satu tahun latihan!

Selama lebih dari 10 tahun persembahan di gelanggang pro, Valuev tetap tidak terkalahkan, namun, tidak ada pejuang terkemuka di antara pesaingnya - Nicholas tidak berminat dengan penganjur utama, tidak melihat yang besar prospek. Tetapi pada tahun 2004, dia akhirnya diperhatikan oleh wakil syarikat promosi Jerman yang serius, Sauerland Event, dan pada tahun 2005 Valuev memenangi gelaran juara kelas berat dunia, mengalahkan John Ruiz. Petinju itu mengalami kekalahan pertamanya pada tahun 2007 dan kehilangan gelaran dunia buat sementara waktu. Namun, setahun kemudian Nikolai kembali mendapat gelaran juara. Pada tahun 2009, tidak lama setelah kalah dengan David Haye, Valuev menyelesaikan kerjaya profesionalnya.eru.

Moreno Torricelli

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Foto: Getty Images

Kisah Torricelli benar-benar luar biasa dan menyerupai plot filem: seorang tukang kayu Itali berusia 22 tahun di masa lapangnya mengejar bola untuk pasukan amatur Karat. Dan kini pasukannya, secara kebetulan, bertemu dalam perlawanan pramusim persahabatan dengan juara Eropah, Juventus of Turin. Jurulatih Juve memperhatikan pemain pertahanan Torricelli yang tidak dikenali dan membelinya untuk kelabnya dengan harga $ 40 ribu. Kisah dongeng!

Moreno Torricelli menghabiskan enam musim untuk Juventus (1992 - 1998), di mana dia, bersama pasukan, memenangi kejuaraan Itali tiga kali , Piala Itali, Piala UEFA dan Liga Juara-Juara. Selain kejayaan sukan, Moreno berjaya mendapat cinta peminat. Para peminat menggelarnya Turbo Torricelli kerana kepantasannya yang tinggi.

Selepas Juventus, Moreno terus bermain di tahap tinggi: pertama dia bermain untuk Fiorentina dari Itali, dan kemudian untuk Espanyol Sepanyol. Pemain bola sepak itu menamatkan kerjayanya di Arezzo, Itali. Torricelli adalah ahli Kejuaraan Eropah 1996 dan Kejuaraan Dunia 1998 bersama pasukan kebangsaan Itali.

Vladimir Kuts

5 juara yang memasuki sukan ini terlalu lewat

Foto: Allsport Hulton / Arkib

Masa kanak-kanak atlet Soviet yang legenda, pelarian (pelari jarak jauh) Vladimir Kuts mengalami masa yang sukar. Ketika Perang Patriotik Besar bermula, budak lelaki itu menamatkan kelas 7. Pada masa ini, dia berjaya mengunjungi depan sebagai penghubung di markas, dan juga bekerja sebagai pemuat dan traktor. Selepas perang, dia dihantar untuk bertugas di Armada Baltik.

Dibawa sukan, pada tahun 1948 Vladimir Kuts memenangi pertandingan lintas negara. Kemudian dia memenangi pertandingan trek dan padang, menunjukkan hasil terbaik pada jarak 5000 meter. Kejayaan ini membolehkannya masuk ke kejuaraan armada di Tallinn, di mana dia menduduki tempat ke-3. Pada masa itu, Kutsu sudah berusia 22 tahun - usia di mana banyak atlet sudah mencatat rekod. Lebih-lebih lagi, Vladimir tidak mempunyai mentor. Tetapi pada tahun 1951 dia diperhatikan oleh salah seorang pelatih terbaik di negara ini - Leonid Sergeevich Khomenkov. Terima kasih kepadanya, Kuts memulakan latihan aktif, dan setahun kemudian, di bawah bimbingan jurulatih lain - Alexander Chikin, Kuts menjadi penguasa sukan.

Vladimir Kuts berulang kali menjadi pemegang rekod dunia dalam larian 5000 dan 10,000 meter, serta 10 pernah menjadi juara USSR. Pelari memenangi kemenangan utama dalam kariernya di Sukan Olimpik 1956 di Melbourne, ketika dia berusia 29 tahun. Kuts menjadi juara Olimpik ketika berlari pada jarak mahkota - 5000 dan 10,000 m.

Pencapaian gemilang Vladmir Kuts berakhir hanya 3 tahun selepas Olimpik. Pada tahun 1959, kerana masalah kesihatan yang serius, dia berhenti dari kerjaya profesionalnya dan menjadi jurulatih. Pelari terkenal itu mengalami kesakitan yang teruk di kaki dan perut selama bertahun-tahun, yang disebabkan oleh radang dingin yang diterima ketika bertugas di angkatan laut.

【SUB】E01: LAY is here! 张艺兴VS GAI正面交锋 “CZR 2” 《我是唱作人2 》| iQIYI

Catatan sebelumnya Langsung: Final Siri Dunia Red Bull Cliff Diving 2019
Catatan seterusnya 5 kisah lucu mengenai Marat Safin, di mana kita mengingatnya